Memakai Wardrobe Berwarna Merah, Mila Rahmawati Pingsan Diganggu Kuntilanak Merah

Saya punya cerita horror nih. Saya mau syuting salah satu program waktu itu. Kita baru pertama kali syuting disitu. Dan orang banyak bilang itu studio katanya angker.

Memang sih pas pertama kali masuk kadang suka ngerasain, orang bilang hawa-hawanya tuh gak enak gitu, “Kok kayak ada yang ngeliatin gitu,” tapi ah ya udah lah itu cuma perasaan saya doang gitu.

Saat itu saya lagi ada di ruang make-up. Kebetulan MUA-nya lagi ke kamar mandi. Jadi, saya sambil make-up sendiri. Gak berapa lama saya kok ngerasa kayak ada seseorang yang lagi ngawasin gitu. Padahal disitu saya lagi sendiri. Saya noleh ke belakang tapi gak ada siapa-siapa juga. Meski sempet merinding, tapi saya tetep berpikir tenang.

Sampai kemudian, MUA saya tuh ngehampirin saya dengan muka pucat. Dia nanya saya habis sama siapa tadi di ruangan. Dengan cueknya sambil benerin make-up di meja rias, saya jawab ya saya sendirian. Tapi muka dia tuh pucet kayak nyembunyiin sesuatu gituh.

Kelar make-up, saya langsung menuju ruang syuting di lantai bawah. Di sana cuma ada satu kru yang lagi prepare kamera. Set juga masih remang-remang karena lighting-nya belum dinyalain. Ya udah sambil nunggu kru masuk, seperti biasa selfie-selfie. Udah beberapa jepretan, tiba-tiba aja saya ngerasa merinding lagi. Hawanya gak enak banget. Saya liat sekeliling tapi gak ada apa-apa. Karena ngeliat masih ada kru yang beres-beres juga, jadi saya gak mikir macem-macem dan lanjut selfie.

Singkat cerita, setelah semua kru sudah berkumpul, dan set udah siap, terus mulailah syuting. Syutingnya berjalan lancer sampai tiba-tiba ada yang gedor-gedor pintu studio dari luar! Aneh. Kita ‘kan program terakhir yang syuting hari itu. Harusnya udah gak ada orang selain kru kita di sana. Tapi karena suara gedorannya udah ilang, ya kita lanjut syuting lagi akhirnya.

Setelahnya, sutradara memutuskan untuk break. Karena syutingnya lancar dan kru-nya asik-asik, ya suasananya menyenangkan dan cukup heboh dengan ketawa-ketiwi, dsb. Tiba-tiba terdengar suara gedoran pintu lagi! Kali ini keras banget! Yang tadinya suasana lagi heboh, semua langsung terdiam seketika.

Penasaran, salah seorang kru memberanikan diri membuka pintu. Pas dibuka, oh my God, gak ada siapa-siapa! Padahal itu jelas banget kayak ada orang yang mau masuk studio. Tapi gak ada siapa-siapa.

Ya udah karena kita semua gak mau situasinya jadi tegang, kita lanjut syuting. Di pertengahan syuting, saya minta jeda sebentar soalnya kebelet pipis. Berhubung toilet ada di sebelah ruang make-up, terpaksa saya harus naik satu lantai dulu. Nah, pada saat sampai di lantai atas, gak ada siapa-siapa ‘kan. Dan saya yakin banget kalo ruang make-up pintunya ketutup rapet.

Baru aja masuk toilet, saya ngedenger kayak suara cewek lagi cekikikan gitu! Kebayang gak sih, di lantai atas yang gak ada siapa-siapa tiba-tiba denger suara kayak gitu? Aduh, sampai merinding deh. Saya terdiam sejenak. Saya coba fokus tapi suara itu udah gak ada. Dengan sedikit keberanian, saya langsung teriak, “Eh, jangan gangguin dong!” Karena saya mikirnya, pasti ada yang jahilin saya nih dari ruang make-up. Pasti ada orang disitu.

Gak lama setelah saya ngomong gitu, terdengar kayak suara barang jatuh dari sebelah toilet. Karena saya yakin ada salah satu kru yang lagi iseng, saya langsung lari ke ruang make-up. Tapia apa yang saya temuin di dalem? Gak ada siapa-siapa! Cuma ada beberapa botol air mineral berserakan di lantai. Disitu mulai deh saya panik. ‘Kan bingung, “Ini siapa gitu yang ngejatohin..” Belum sempet mikir panjang, dari lantai bawah ada kegaduhan, rame gitu. Saya langsung lari ke lantai bawah.

Sampai di ruang syuting, saya ngeliat beberapa orang lagi nahan seorang kru yang kayaknya kesurupan. Iya, kesurupan! Terus dia tuh nunjuk-nunjuk saya, matanya melotot, “Jangan pake baju merah itu!”, gitu katanya. Saya cuma bisa diem, tsayat, gak bisa gerak. Tadinya saya gak ngeh, siapa yang dia maksud, sampe saya bener-bener sadar kalo wardrobe yang lagi saya pake itu memang berawarna merah!

Belum habis rasa penasaran saya, tiba-tiba pandangan saya teralihkan dengan sebuah sosok yang lagi jongkok di bawah saya! Dan itu saya yakin betul, sosok kuntilanak yang lagi narik-narik baju saya sambil matanya melotot. Serem banget! Karena syok kali ya, jadi pas liat makhluk itu ada di bawah saya, seketika saya nge-blank, pingsan.

Terus, gak berapa lama kemudian saya sadar. Akhirnya saya dikasih tahu sama penjaga studio disitu bahwa ternyata, kuntilanak penunggu di sana gak suka kalo ada orang pake baju warna yang sama dengan dia. Ya, dia itu kuntilanak merah. Jadi, dari awal dateng, segala gangguannya memang ditujukan buat saya.

 

Instagram @milarahmawati11

Portal Media Entertainment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial
error

LIONTIVI Portal Media Entertainment