Peneliti WHO Prediksi COVID-19 Baru Dapat Dikendalikan dalam 4-5 Tahun, Haruskah Kita Takut?

Meski banyak negara di dunia yang mulai melonggarkan aturan lockdown, kasus virus corona atau COVID-19 masih melonjak di banyak tempat. Kasus-kasus baru dilaporkan dan para ahli khawatir beberapa negara akan mengalami gelombang penularan kedua.

Para ilmuwan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa menggantungkan harapan kita pada vaksin saja tidak akan menyelesaikan krisis ini. Mereka menambahkan, bahkan pandemi ini bisa memakan waktu hingga 4 – 5 tahun untuk benar-benar terbebas dari virus ini.

Prediksi tersebut diutarakan oleh pakar WHO, Soumya Swaminathan . Dalam sebuah wawancara, ia mengatakan bahwa perlu waktu lama untuk mengucapkan selamat tinggal pada virus yang berasal dari China itu.

“Saya akan mengatakan, dalam jangka waktu empat hingga lima tahun kita baru bisa mengendalikan ini,” ujarnya dilansir Times of India, Sabtu 16 Mei 2020.

Kepala Ilmuwan WHO, Soumya Swaminathan

Dia menambahkan, walaupun vaksin dan obat sedang dieksplorasi, ada banyak hal yang harus dipertimbangkan, termasuk produksi, keamanan uji coba, efek samping, harga, dan transportasi.

Pernyataan tersebut muncul setelah ketua WHO, Mike Ryan mengatakan bahwa kemungkinan besar virus corona tidak pernah benar-benar hilang, dan kita harus belajar beradaptasi dengan virus ini dalam jangka panjang.

Bukankah lockdown bermanfaat?

WHO dalam laporan sebelumnya mengatakan bahwa lockdown telah membantu mencegah penyebaran, tetapi bukan cara yang paling efektif untuk menghentikan virus. Agar virus benar-benar berhenti menyebar, minimal 60 – 70 persen populasi mendapatkan kekebalan dari infeksi mematikan ini.

Salah satu sudut Kota Jakarta di tengah PSBB

Herd immunity tidak mungkin terjadi pada virus corona karena memengaruhi setiap kelompok umur atau kategori. Satu-satunya cara yang memungkinkan adalah dengan mengembangkan vaksin dengan cepat.

Apa yang salah dengan pengembangan vaksin?

Ketika sejumlah kelompok medis dan para ahli bersatu untuk mengembangkan vaksin dan mengklaim telah mendapatkan hasil yang menjanjikan, masih ada masalah seputar kelayakan atau kemanjuran produk yang diberikan.

Ilustrasi vaksin

Bahkan jika vaksin atau tes yang diberikan disetujui, ada banyak uji klinis yang harus dilalui. Biaya, tetap menjadi masalah yang dapat membuat produk tidak dapat diakses oleh sebagian orang, terutama di negara-negara yang berkembang ke bawah.

Apa masalah lain yang kita hadapi?

Virus ini bisa bermutasi. Virus corona adalah salah satu jenisnya dan virus ini bisa menyerang tubuh. Sementara virus corona lainnya, SARS-CoV-2, semakin kuat setiap bulan, menginfeksi lebih banyak orang dan memunculkan gejala yang berbeda di berbagai kelompok umur.

Ada juga masalah berulang lainnya yang membuat para ilmuwan dan dokter berpikir bahwa seperti layaknya flu, virus corona juga dapat berkembang menjadi infeksi musiman dan kembali setelah jeda yang lama.

Apa yang bisa dilakukan?

Virus ini akan memberikan banyak perubahan dalam cara kita hidup, bepergian atau bekerja.

Tetapi saat ini untuk jangka panjang, satu-satunya hal yang dapat membantu mengurangi penyebaran COVID-19 adalah mempraktikkan physical distancing dan sanitasi yang baik jika memungkinkan.

(disadur dari viva.co.id/Sumiyati)

Portal Media Entertainment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial
error

LIONTIVI Portal Media Entertainment