ANGKERNYA RUMAH JEREMY TETI JUSTRU DIRASAKAN OLEH ORANG-ORANG YANG BERKUNJUNG

Pengalaman horor yang saya alami, sebenarnya tidak perlu jauh-jauh dari kehidupan saya. Rumah saya sendiri itu sudah banyak sekali orang yang melihat, dan saya juga pernah melihat dan merasakan hampir setiap hari. Di rumah tuh menurut saya aman, nyaman dan adem. Dan itu sudah berapa orang kalo syuting, udah banyak program syuting di rumah saya. Saya selalu bilang, kalo masuk rumah saya, harus kulo nuwon dulu, harus permisi dulu. Bukan apa-apa takut nanti ada apa-apa, saya yang disalahin. Pernah tuh satu kameramen, dia main naik-naik aja ke lantai dua, mau set kamera tiba-tiba tangannya kejepit pintu. Ada make up artist juga, belum apa-apa udah naik aja ada satu host di atas dia mau touch up, kemudian jatuh di tangga. Bapakku sendiri juga jatuh di tangga. Padahal gak ada apa-apa. Tangganya cukup lebar, step-stepnya juga standarlah

 

Dulu awalnya tukang urut saya, langganan saya. Tiba-tiba dia banting-bantingan di ruang tamu. Banting-bantingan, jungkir balik, banting-bantingan, jungkir balik. Dia bilang, “saya harus bawa kamu keluar”. Saya heran, “kenapa tuh kok ngomong sendiri?”. Dia bilang, yang dilawan dia itu, diusir ke rumah sebelah, rumah kosong.

 

Kalo yang baru-baru tuh ini, ada beberapa orang yang main ke rumah. Ada teman gereja, ada teman yang baru pulang olahraga. Saya lagi duduk di ruang tamu, main HP, dateng dua temen saya. Kita ngobrol-ngobrol. Terus dia nanya, “katanya sendiri bang?”. Ya saya jawablah emang sendirian di rumah. Terus dia bilang lagi, “kok di atas rame banget bang?”. Aku jelasin lagi dari pagi emang sendiri, yang lain udah pada berangkat kerja. Dia bilang lagi, “di lantai atas banyak orang bang”. Abis bilang gitu dia langsung bengong, ngeliat ke arah tangga. Terus lari ke tangga, di tengah-tengah tangga, dia sungkem-sungkem, minta maaf. Dalem hati saya kan, “wah mulai muncul lagi nih”. Tapi walaupun gitu tetep saya tanya ke dia, ada apa. Dia bilang, “itu ada kakek nenek sama anak kecil di tangga, mereka pelototin aku terus”

 

Cerita satu lagi juga masih di rumah saya. Rumah saya pernah hampir dimaling, siang siang bolong. Kalo yang ini sih, yang ngalamin pak RT. Jadi pak RT liat ada dua orang di depan teras rumah saya. Pak RT nanya ke mereka berdua, “kalian siapa? Ada perlu apa?”. Satu orang ngedeketin pak RT yang di luar pagar, jawab katanya orang PLN, mau ngecek. Pak RT bilang gak ada orangnya, lagi pada keluar. Terus Pak RT nanya” emang nama yang punya rumah siapa?”. Mereka gak jawab, kebingungan. Satu orang tuh di teras kan, tiba-tiba dia ketakutan. Terus lari dah tuh mereka berdua. Mungkin ngeliat kali sosok kakek nenek sama anak kecil ada di rumah saya. Lagian berani-beraninya mau maling di rumah saya.

liontivi

Media Berita Online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *