Apesnya Crystal Oceanie. Capek Pulang Syuting Malah Ditunjukin “Yang Kayak Begitu”

Mungkin ini sering terjadi juga untuk temen-temen di dunia entertainment, karena kita kan suka pulang pagi. Pada saat itu emang aku calling-an syutingnya malem selesai dini hari, sekitar jam satu baru pulang. Nah kalo di stasiun TV kan  biasanya emang disediain mobil untuk dianter setelah pulang syuting. Dan kebetulan waktu itu aku emang gak bawa mobil. Dianterinlah, berempat. Aku duduk di depan, samping supir. Dua di tengah, satu lagi di jok belakang. Satu persatu udah diturunin. Jalanan udah kosong, udah sepi.

Aku tuh di mobil kayak ngerasa agak gak enak gitu. Aku liat di jok belakang ada cewe. Aku masih berpikir positif, “mungkin aku kecapean kali ya”. Badan tuh kayak gak enak, kayak dingin-dingin gitu.

Aku ngobrol-ngobrol sama Pak Supir. Pas aku mau mincing obrolan, aku ngeliatin si Bapaknya lagi, terus aku ngeliat lagi sosok cewe itu. “ah, ini pasti bener ni. Ada orang di belakang”. Cuma aku gak berani ngomong gitu kan. “Pak, ngomong-ngomong nih, tadi tuh si Creative ngomong sama saya. Emang bener ya, di mobil ini pernah ada yang meninggal? Pernah kecelakaan?”. Si bapaknya bilang, ”oh itu, kabar burung itu neng”. Aku mastiin lagi, “Yang bener? Soalnya tadi dia ngomong mukanya serius gitu pak. Saya jadi agak-agak gimana gitu”.  Bapak itu bilang, “kalo kata anak jaman, soak ini neng”. Aku tanya lagi, “bapak yakin? Nganternya Cuma berempat doang pak?”. “sama eneng kan emang jadi berempat” jawab gitu si pak supir. “oh gitu ya pak”, jadi kayak, yaudahlah ngobrol aja berdua.

Tiba-tiba bapak ini ngerem mendadak. Aku panik dong, “eh kenapa pak? Tadi bapak liat apaan? Kok berenti mendadak gitu pak?”. Dia jawab, “tadi liat kayak ada yang lewat”. Sebenernya tuh kejadiannya cepet banget, rem mendadak, gitu. Jujur aku gak liat ada yang lewat. Aku bilang, “yaudah pak hati-hati. Mungkin bapak ngantuk”. Aku carilah permen, kasih ke si bapak. Terus aku nengok ke belakang, “ada. Di belakang bapak itu ada orang”, gak berani ngomong langsung aku, cuma dalem hati doang. Ini fix diikutin. Cuma aku, yaudahlah pasrah aja.

Akhirnya sampe rumah. Aku nawarin si bapak mampir dulu, ngopi. Tapi katanya dia buru-buru, mau balikin mobil ke kantor. Di dalem rumah orang udah pada tidur. Aku duduk duduk dulu di ruang tamu. Gak lama ada yang ngetok pintu. Pas aku buka ternyata si pak supir. “Maaf neng, tawaran kopi yang tadi masih berlaku gak?”, kata pak supir. “yaudah pak, mau masuk dulu?”, tanya aku. “gak usah neng, di luar aja. Gak enak”. Jawab si bapak gitu. Yaudah aku bikinin kopi, si bapak nunggu di teras.

Kopi jadi, aku anterin. Terus sambil ngobrol-ngobrol. “Neng, tadi di mobil liat juga gak?”, kata pak supir. “liat apa pak?”, tanya aku. “itu neng, yang duduk di belakang”. Loh ternyata pak supir liat juga, “iya saya liat pak. Cuma saya gak berani bilang. Takut. Bapak juga lagi nyetir, takut kenapa-kenapa”. Ngobrol-ngobrol gitulah.

Eh terus ada suara mobil klakson. Itu mobil si pak supirnya. Cuma orangnya kan lagi ngobrol sama aku. Itu antara diem di tempat, mau nengok  atau mau lari, mau ngapaingak ngerti. Itu badan lemes. Nah terus kaca mobil supir turun gitu kan, eh aku liat pak supir ada di situ, “ah mungkin aku halu kali ya”.

Si pak supir keluar mobil, aku bangun dari tempat duduk. Kaget aku, heran banget. “loh kok? Ini yang setan yang mana nih? Yang di mobil apa yang gua ajak ngobrol?”. Aku samperin yang si bapak yang keluar dari mobil, “loh kok bapak di sini?”. Dia jawab, “Emang saya di sini neng”. “Terus yang tadi ngobrol sama saya, siapa pak?”. Si bapak jawab, “siapa neng? Saya gak tau. Ini saya mau balikin charger eneng. Tapi saya liat neng ngobrol sendiri”. Aku heran banget, takut “serius pak? Serius saya ngobrol sendiri? Tadi saya ngobrol sama bapak lok, pak. Tadi bapak di sana minum kopi. Saya kasih kopi”. Bapak bilang, “engga neng, neng ngobrol sendiri”.

Bapak itu aku liat kakinya, kaikinya napak apa ngga di tanah. Napak ternyata kakinya di tanah. Itu bapak tangannya aku pegang erat-erat. Aku minta temenin bangunin orang rumah baru si bapak boleh pulang.

“Yaudah pak ya. Ini apesnya kita aja kali ya”. Kitanya udah capek kerja, udah gitu ditunjukin kayak begitu. Yaudah akhirnya singkat cerita, ya emang yang aku ajak ngobrol itu antah berantah. Gak tau siapa.

liontivi

Media Berita Online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *