BANYAK CALON PENGANTIN YANG MENINGGAL, RIA WINATA MENUTURKAN KISAH SERAMNYA

Sedari kecil saya tuh memang punya tingkat kepekaan yang cukup tinggi sama hal-hal gaib. Jadi bisa dibilang saya udah terbiasa ngeliat hal-hal seperti itu. Tapi karena yang namanya masih kecil ya, dulu tuh gak bisa ngebedain, mana yang manusia beneran, mana yang bukan.

Nah, pernah suatu sore, jadi di depan rumah tuh ada ayunan gitu. Kebetulan tanah di sekitar ayunan itu ‘kan baru banget di semen, jadi masih basah, terutama ayunan yang sebelah kiri tuh. Saya ‘kan dilarang ke sana dulu karena masih basah. Cuma dari dalem tuh keliatan kalo ada anak cewek; seumuran saya, lagi maen ayunan. Karena ngerasa ada temen main, ya saya keluar dong. Dan pas dideketin, mukanya tuh kayak penuh luka gitu. Saya juga gak tau sih kenapa waktu itu aku gak takut ya, hahaa. Cuma yang pasti disitu dia nanya, “Aku boleh main di sini gak?” Ya, saya bilang boleh, karena sering juga kok anak-anak tetangga yang seumuran saya main di situ ‘kan. Di tanah yang masih basah baru di semen itu, saya sepintas liat ada jejak kakinya. Sampe akhirnya karena mau Magrib, mama manggil saya buat pulang. Pas saya tanya anak itu siapa, mama kayak yang aneh gitu sih. Dia gak liat siapa-siapa di ayunan. Mama bilang saya ngehayal. Tapi pas saya yakinin dia bahwa ada jejak kaki di semen yang basah, ya mama cuma diem aja, terus ngajak masuk rumah.

Sampe pernah gangguan yang rada ekstrem tuh waktu rumah saya lagi direnovasi, mau di cat ulang juga. Itu saya masih di umur yang sama, masih kecil. Sehari sebelum rumah direnovasi itu, saya didatengin sosok ibu-ibu yang lagi gendong anaknya. Mukanya tuh sedih banget. Kalo diinget-inget lagi sekarang, agak merinding juga ya. Tapi gak ngeri sih, karena wujudnya ya kayak manusia biasa aja. Nah, dia muncul ‘kan dari salah satu bagian tembok di rumah saya gitu. Dia bilang kalo tembok itu jangan di cat, karena dia sama anaknya tinggal disitu. Jadi memang yang namanya makhluk gaib ‘kan bisa bersemayam di mana aja ya. Gak terkecuali di dalem tembok rumah saya itu.

Saya yang waktu itu masih kecil sih iyain aja. Dan beberapa saat kemudian saya sampein tuh ke mama. Awalnya mama kaget karena dia pikir saya baru didatengin penculik atau semacamnya gitu ‘kan. Lucunya, pas mama nanya ibu-ibu itu di mana, saya bilang dia tinggal di dalem tembok. Barulah, mungkin disitu mama ngeh kali ya kalo saya ngehayal lagi gitu. Ya akhirnya omongan saya itu dianggep sekedar omongan lalu aja. Setelah rumah selesai direnovasi, gak tau kenapa tiba-tiba saya jatuh sakit! Mama juga bingung, gak ada angin, gak ada hujan kok tiba-tiba sakit. Ya akhirnya saya ngomong kalo itu akibat tembok yang kemarin di cat. Disitu mama mulai nanggepin serius sih, bahwa ternyata anaknya ini berbeda dari anak kecil kebanyakan.

Setelah itu, pas beranjak dewasa, sempet juga saya ngalamin “kehilangan” kepekaan ngerasain hal-hal gaib. Sempet ngerasa jadi orang normal hahaa. Yang tadinya saya udah nikmatin banget kehidupan kayak gitu, ternyata kepekaan itu balik lagi pas saya kelas 3 SMA. Dari yang udah terbiasa gak bisa ngerasain hal-hal semacam itu, tiba-tiba dengan sendirinya aku mulai ditampakin lagi hal-hal yang mistis, dan itu aku cukup kaget sih. Akhirnya, ya sampe sekarang kepekaan saya itu masih ada, malah semakin kuat. Pengalaman paling menarik tuh pernah suatu kali saya syuting di sebuah daerah di Jawa Timur. Di daerah itu ada sebuah jalan yang mitosnya, kalo sepasang kekasih yang punya rencana menikah lewat jalan itu, pasti bakal dapet gangguan, bahkan gak jarang berakhir kematian! Bahkan, jangankan pasangan calon pengantinnya, yang berhubungan dengan pernikahan tersebut, kayak misalnya mobil dekorasi yang bawa alat-alat buat kepentingan acara nikahan itu pasti ada celakanya kalo lewat jalan itu. Dan itu memang sudah terjadi cukup lama.

Akhirnya saya dan tim mencari tau ‘kan ada apa sebenernya di jalan itu. Karena pertama kali yang saya rasain waktu sampe di sana tuh memang auranya berat banget, bikin nyesek, pokoknya gak enak deh! Selidik punya selidik, ternyata di deket sana ada sebuah gubuk, di ujung persawahan gitu, dan ada pohon gede banget yang naungin si gubuk tadi. Kata penduduk sekitaran sana sih penunggunya itu sosok nenek-nenek dan di pohonnya ada semacem genderuwo yang tinggi gede. Dan malam pun menjelang, akhirnya saya sama tim memulai syuting di sana.

Baru mulai aja, gangguan-gangguan kecil udah kerasa, mulai dari lighting mati, barang-barang berjatuhan sendiri, dsb. Tapi aku udah bilang ke produser acaranya kalo lebih baik kita cepet-cepet kelarin syutingnya karena aku prediksi bakal ada sesuatu yang gak beres. Baru aja kita mulai syuting lagi setelah semua siap, tiba-tiba ada angin kenceng banget masuk ke dalem gubuk. Tentunya kita kaget dong, ini apaan? Akhirnya dibantu sama ustadz dan beberapa kru, saya mulai melakukan mediumisasi. Dan gak butuh waktu lama, saya dirasukin sosok nenek penunggu gubuk itu! Mulailah kru nanya-nanya tuh ‘kan, sebenernya ada apa dibalik gangguan di jalan yang makan banyak korban calon pengantin itu. Awalnya tuh nenek gak mau jawab, malah ngusir kita semua yang ada di sana. Bahkan kalo kita gak cepet pergi, kita disumpahin semua mati!

Tapi karena terus didesek sama tim, akhirnya nenek itu mau cerita juga. Kisahnya sedih juga sih. Jadi dulu, si nenek pernah punya seorang kekasih gitu ‘kan, waktu jaman mudanya, sampe suatu ketika si nenek hamil. Bukannya tanggung jawab, si cowoknya itu malah nikah dengan orang lain. Akhirnya nenek itu nyampein kabar memalukan tadi ke keluarganya. Tapi yang ada dia malah diusir karena dia dianggep aib buat keluarga. Si nenek diusir dari rumah tanpa dikasih uang sepeserpun dalam keadaan hamil. Dia berusaha cari pekerjaan, minta bantuan ke orang-orang di desa, tapi gak ada yang mau bantu dia. Yang bikin miris dia sampe makan makanan sisa sekadar buat ganjel perut gitu.

Singkat cerita, si nenek akhirnya nemuin sebuah goa dan dia bertemu dengan sosok jin yang menawarkan bantuan. Karena si nenek udah gak punya jalan lain lagi, ditambah kekecewaan dia terhadap semua orang kala itu, si nenek minta sama jin tadi bahwa siapapun yang punya hajat menikah dan lewat jalanan sekitaran goa itu, dia pengen semuanya mati! Dan udah bisa ditebak, goa tadi di masa sekarang ya gubuk tadi itu. Dan jalanan di sekitarnya sekarang udah berubah jadi jalan raya yang dipake masyarakat luas untuk keperluan sehari-hari, gak terkecuali untuk keperluan nikah lewat situ juga. Nah si jin itu mau mengabulkan permintaan si nenek dengan satu syarat, si nenek harus menikahi dia dan hidup bersamanya seumur hidup. Karena udah dikuasain dendam ya si nenek menyanggupi.

Disitu si nenek mulai marah dan angin kenceng dateng lagi! Saya disitu udah mulai sadar karena si nenek udah keluar dari tubuh saya. Pas lagi lemes-lemesnya itu saya liat situasi udah mulai kacau. Angin kenceng itu ngejatuhin banyak benda-benda di gubuk itu, alat-alat syuting dan segala macem. Ditambah, pas beberapa kru lagi bantuin saya bangun, tiba-tiba ada beberapa orang yang kesurupan! Wah pokoknya chaos banget deh! Akhirnya, ya udah syuting malam itu dihentikan saat itu juga dan kita semua mulai beres-beres. Hikmah yang bisa diambil sih kalo jangan sekali-kali kita ngelakuin pemujaan sama jin atau sejenisnya apalagi dengan niat buat nyelakain orang.

liontivi

Media Berita Online

Leave a Reply

Your email address will not be published.