Berpisah dengan Pemiliknya Saat Evakuasi, Anjing Bima Aryo Menangis

Kepala Seksi Peternakan dan Kesehatan Suku Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian (Sudin KPKP) Jakarta Timur Irma Budiany mengatakan anjing bernama Sparta milik presenter televisi Bima Aryo menangis saat dievakuasi untuk diobservasi pada Selasa (3/9/2019).

Irma mengatakan, saat berpisah dengan pemiliknya, anjing tersebut dalam kondisi lemas seperti tidak bersemangat layaknya anjing galak. Adapaun anjing itu berjenis Milanois Belgian yang memiliki karakter pemburu.

“Iya nangis merah matanya terus yang kayak lemas enggak ada semangat,” kata Irma di Mapolsek Cipayung, Kamis (5/9/2019).

Kendati demikian, dua anjing milik Bima yang kini tengah menjalani observasi di Balai Kesehatan Hewan Ragunan, Jakarta Selatan itu dalam kondisi sehat.

“Tiga hari ini kondisinya oke-oke saja. Tapi karena anjing itu tipe anjing agresif galak jadi yang kasih makan pemiliknya langsung,” ujar Irma.

Irma menambahkan, Bima Aryo pun rutin mengunjungi anjingnya untuk sekadar memberi makan atau merawatnya. Adapun observasi akan selesai pada 13 September 2019.

Usai diobservasi, nantinya akan ketahuan apakah anjing tersebut mengidap rabies atau tidak. Observasi juga akan menentukan anjing mana yang menggigit pembantu rumah tangga bernama Yayan (35) hingga tewas pada Jumat (30/8/2019) lalu.

Jika tidak mengidap rabies, anjing yang menggigit tersebut akan diserahkan ke Polsek Cipayung guna dijadikan barang bukti kasus tersebut.

“(Anjing) yang lainnya akan dibalikin ke pemiliknya tapi sudah tak boleh lagi di Jalan Langgar (TKP tewasnya Yayan) karena warga kan menolak ada anjing itu lagi,” ujar Irma.

Presenter televisi Bima Aryo angkat bicara soal tragedi yang terjadi di rumahnya itu. Dikonfirmasi terkait hal ini Bima mengaku terpukul atas kejadian tersebut.

“Karena buat kami ini juga it’s so tragedy. Ini kejadian sehari sebelum nikah selama pernikahan juga persiapan capek banget. Maaf banget, maaf banget,” ujar Bima ketika dihubungi Kompas.com, Selasa (3/9/2019).

Ia mengatakan, kejadian ini terjadi sehari sebelum Bima melangsungkan pernikahan.

Setelah menikah, Bima dan istri melangsungkan honeymoon. Ia baru sampai Jakarta hari ini.

“Yang pasti saya sendiri tidak tahu menahu kejadian itu seperti apa,” kata dia.

Meski demikian, ia bisa memastikan bahwa Sparta yang menyerang korban hingga tewas. Pasalnya, di rumah itu Bima mempunyai dua ekor anjing berjenis belgian malinois yaitu Sparta dan Anubis.

“Yang kedua kita enggak tahu dari dua anjing itu siapa yang menggigit. Belum tentu Sparta karena itu malam hari. Ada bibi di situ, dia pun enggak tahu yang mana,” sebut dia.

Ia mengatakan, saat ini kedua anjingnya tengah diobservasi untuk mengetahui secara pasti penyebab serangan tersebut.

Mengenai korban, Bima mengatakan sudah ada mediasi dengan keluarga Yayan.

“Yang saya bisa kasih tahu adalah bahwa keluarga korban sudah datang sudah mediasi sama mereka sudah mendapat jalan terbaik. Dan jenazah pun sudah dibawa pulang,” lanjutnya.

Sebelumnya, Yayan (35) tewas usai diduga diterkam oleh seekor anjing berjenis Milanois Belgia, di rumah majikannya, Jalan Langgar RT 04, RW 04, No. 41, Kelurahan Cilangkap, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, Jumat (30/8/2019).

Korban mengalami luka cakar dan gigitan pada bagian leher, dada, payudara serta punggung. Korban langsung dilarikan ke Rumah Sakit Polri Kramat Jati namun meninggal dunia saat tiba di rumah sakit.

Adapun tiga anjing milik Bima dibawa oleh Petugas Sudin KPKP Jakarta Timur. Ketiga anjing itu yakni, dua ekor berjenis Milanois Belgia dan satu ekor jenis Pudel. Namun anjing yang berjenis Pudel sudah dikembalikkan ke Bima.

Instagram Bima Aryo

(disadur dari kompas.com)

liontivi

Media Berita Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.