DILINDUNGI SOSOK GAIB, TIARA WESTLAKE TIDAK MENDAPAT LUKA FATAL SAAT KEPALANYA TERBENTUR KERAS

Jadi beberapa bulan yang lalu gue lagi syuting sebuah FTV di satu lokasi yang rumahnya tuh lumayan tua gitu bangunannya. Nyokap sih sebelumnya udah ngingetin kalo di lokasi jangan berisik, kalo bisa permisi dulu, yang kayak gitu-gitu deh. Kalo di keluarga sendiri memang kebagi dua sih ya masalah ginian. Bokap sih lebih santai orangnya, kalo nyokap ya itu tadi, lebih nekenin untuk tata krama semacam itu penting. Gue lebih nyantai orangnya, lebih kayak bokap, sampe akhirya gue berubah pikiran setelah ngalamin kejadian satu ini.

 

Kayak biasanya, sebelum syuting gue ganti baju dulu tuh ‘kan di kamar mandi sambil make-up. Kebetulan gue satu produksi lagi sama MUA favorit gue, Mba Wiji. Udah deh, itu kalo kita ngobrol pasti rame banget. Ngebahas segala macem. Kru sama pemain lain juga tau kalo gue udah ngobrol sama Mba Wiji pasti berisik. Nah, pas lagi asik ngobrol tiba-tiba ada suara gedoran keras dari arah pintu masuk. Terus gue sambil ketawa bilang, “Bentar lagi ganti baju!” gitu ‘kan. Lanjut lah kita ngobrol tuh. Tapi gak lama ketokannya makin kenceng, kayak yang gak sabaran gitu. Ya aku kesel ‘kan, terus aku bilang aja, “Woy! Siapa sih!? Orang atau setan..!? Berisik tau ga!”

 

Dan akhirnya hening. Disitu Mba Wiji nenangin gue, mungkin itu cuma orang iseng aja kali. Udah dong akhirnya gue ke set terus kita mau mulai syuting. Baru diteriakin action sama sutradara, lampunya mati! Gue sebenernya bukan tipe orang yang penakut sih. Jadi selama kru lagi nyalain genset, gue nyalain senter di hape ‘kan. Tapi entah kenapa gue ngerasa di belakang gue, di kondisi yang gelap, kayak ada yang ngawasin gitu. Gue arahin senter ke sekitar, tapi gak ada apa-apa. Mungkin cuma perasaan aja kali ya.

 

Dan lampu nyala lagi kita pun lanjut syuting. Anehnya, gak lama lampu mati lagi. Itu tuh kejadian berkali-kali. Cuma karena gue gak mikir macem-macem, murni mikirnya mungkin karena rumah tua kali, listriknya gak kuat, ya udah gue tetep aja bercanda dan having fun disitu sama pemain yang lain sepanjang mati lampu. Disitu gue sempet diingetin kru sama sutradara juga kalo jangan terlalu berisik. Dibilangin kayak gitu gue bukannya berhenti malah makin berisik sih.

 

Nah, tiba-tiba ada seorang pemain yang kesurupan gitu di tengah-tengah set. Kesurupannya tuh mengaum kayak macan gitu loh. Gue sampe merinding. Itu gue ngeliat sendiri pake mata kepala gue, dia marah-marah sambil teriak-teriak. Tapi salah seorang pemain yang gue ajak ngobrol waktu itu bilang kalo yang kesurupan itu lagi caper aja. Karena gue juga belum percaya hal-hal seperti itu, walaupun ngeliatnya merinding, tapi gue langsung mikir logis lagi, “Bisa jadi tuh orang pura-pura kesurupan buat narik perhatian aja kali,” gitu piker gue. Kita mulai ketawa kecil dan beberapa kru yang lagi nolongin pemain itu noleh ke kita buat nyuruh kita diem.

 

Ya udah deh, setelah tuh pemain siuman, kita mulai lagi syutingnya. Di sini gue beradegan jatuh gitu. Tentunya jatuhnya juga udah di setting ya. Tapi pas udah mulai action, gak tau gue gak fokus atau gimana, cara jatuh gue salah dan akhirnya ngebentur sudut meja yang ada disitu! Itu ngebenturnya keras banget, sampe kedengeran bunyinya. Sontak semua orang yang ada disitu lari ke arah gue buat nolong ‘kan, bantuin gue berdiri. “Tiara are you OK?” “Kepalanya gak sakit ‘kan?” “Ayo kita periksa itu berdarah gak kepalanya.” Pokoknya orang-orang panik gitu sih. Gue juga ngerasa kalo benturan kepala gue sama meja itu memang keras. Tapi anehnya gue gak ngerasain sakit. Cuma agak pusing dikit aja. Kata orang-orang yang liat waktu itu sih harusnya kepala gue berdarah udah ngebentur sudut meja sekeras itu. Mba Wiji juga sampe berkali-kali nyaranin gue ke rumah sakit dulu buat di cek. Cuma karena gue sendiri ngerasa gak apa-apa, ya udah kita mulai take lagi. Cuma semenjak itu gue ngerasa kayaknya banyak kejadian aneh untuk hari ini. Kejadian aneh yang gak bisa dijelasin pake logika.

 

Setelah itu udah gak ada kejadian apa-apa lagi. Syuting berjalan lancar dan akhirnya gue pulang. Itu sekitaran jam 12 malem mungkin, kita baru pulang. Begitu sampai di rumah, karena gue capek banget setelah seharian syuting, gue mikir udah lah ganti baju, gak usah mandi, emang agak jorok sih, tapi capek banget. Malem itu kebetulan nyokap tidur sama gue.

 

Pelan-pelan mata gue berhasil terpejam, tapi beberapa saat kemudian gue terbangun lagi tapi gak bisa gerak! Yes, gue rep-repan. Yang biasanya gue Cuma denger ceritanya doang, akhirnya gue ngalamin sendiri. Itu juju raja nakutin sih. Kita sadar tapi badan gak mau gerak. Kaku aja gitu. Gue tetep coba buat tenang dan sedikit-sedikit berhasil ngegerakin kepala gue untuk minta tolong nyokap di sebelah gue. But, you know what? Posisi nyokap tuh memang pas lagi menghadap gue, tapi matanya melotot dan mukanya datar. Gue antara bingung sama takut juga sih. Itu nyokap udah bangun atau masih tidur? Soalnya sama sekali gak ad reaksinya. Bayangin aja deh, lagi rep-repan dan pas mau minta tolong malah kayak gitu situasinya.

 

Karena gue rasa gak mungkin minta tolong nyokap, akhirnya gue coba sebisa mungkin untuk bangun. Itu, tiba-tiba aja di depan muka gue kayak ada tangan, hitam, itu berusaha buat nyekik gue! Dalam hati gue teriak Allahu Akbar! Gue kaget dong! Gue pejamin mata dan tiba-tiba gue ngedenger suara auman yang sama yang gue denger waktu salah satu pemain kesurupan di lokasi! Udah makin gak jelas deh waktu itu. Gue sambil baca-baca doa yang gue bisa sampe akhirnya gue berhasil bangun! Gue bangun dengan nafas yang masih tersengal-sengal.

 

Gue liat nyokap gue, anehnya, dia tidur pules tuh, matanya juga ketutup. Kayak normalnya orang tidur aja gitu. Akhirnya gue duduk di pinggir kasur, gue coba tenangin diri sampe akhirnya gue ketiduran.

 

Keesokan harinya gue berangkat syuting lagi. Sampe di lokasi gue ketemu sama sutradara gue, dan ceritalah sama dia tentang kejadian ini. Pas diceritain gitu dia agak kaget sih. Karena dia kan peka sama hal-hal gaib. Akhirnya dia cerita tuh, bahwa ternyata ada sosok ibu-ibu yang dideskripsiin sama sutradara gue sebagai ibu-ibu yang gak bisa ngeliat. Dan dia pake kerudung, ke mana-mana gue pergi tuh gue dijagain sama dia. Jadi yang waktu itu gedor-gedor toilet pas lagi ganti baju adalah ibu itu, dia mau ngingetin gue untuk jaga kata-kata gue karena ada sosok lain disitu yang gak suka sama perilaku gue disitu.

 

Waktu gue salah ambil posisi jatuh pas lagi syuting juga ibu itu yang nyelametin gue. Itulah yang menjelaskan gue gak kenapa-kenapa padahal udah kebentur meja sekeras itu. Pas gue lagi rep-repan diganggu makhluk serupa macan dari lokasi syuting juga, sosok ibu itulah yang nolongin gue. Mungkin kalo gak ada ibu itu mungkin bisa fatal. Mungkin sesuatu yang buruk bisa terjadi sama gue.

liontivi

Media Berita Online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *