Disangka Kakaknya, Yang Diajak Ngobrol Lia ‘Trio Macan’ Ternyata Makhluk Halus

Waktu itu Lia masih tinggal di rumah nenek, orang tua lagi bikin rumah, tempatnya ga gitu jauh. Kalau jalan kaki 10 menit. Karena di rumah sepi cuma ada kakak, dan yah bosen, pengen deh main di rumah yang lagi dibangun, akhirnya Lia main ke sana. Pas maghrib orang tua ngasih tau buat pulang. Anak perempuan ga boleh keluyuran kalau maghrib, nanti digondol setan. Akhirnya Lia pulang sendiri jalan kaki ke rumah nenek.

Lia ketok pintu, ada kakak duduk. “Mba bukain…!” gak direspon. Posisi kakak lagi duduk dan nunduk. Potongan kakakku rambut bob dan baju garis-garis. “Mbak bukain dong..” tetep diem. Padahal jendela sama ruang tamu gak jauh, deket.

“Mbak, bukain mbak,” masih diem aja. Akhirnya Lia teriak. “Mbak bukain mbak!!!” Saking keselnya karena ga dibukain. Kok bercandaannya gini. Akhirnya Lia bilang dengan logat jawa, “Ojo guyon wae, wes maghrib loh.” Tetep ga dibukain. Sampe aku bilang, “Mbak bukain, kalau gak dibuka aku bilang bapak sama ibu.”

Tetep diem aja. Dan ngadepnya itu ngadep jendela pas, cuma ga keliatan mukanya aja. Akhirnya Lia bawa kerikil, Lia lempar ke pintu. Ga dibuka juga. Loh gimana sih?

Sampe kesel, akhirnya Lia taro muka di jendela dan teriak “Mbak, bukain!” Ga taunya malah pergi. Sambil berdiri, pergi ke belakang. Tapi tetep nunduk. Eh, waktu pas Lia nonjolin muka ke jendela, kedengeran suara keran bunyi. Kayak ada suara orang mandi. “Kok malah ditinggal mandi. Gimana sih!?” Akhirnya aku lewat pintu samping. Pintu belakang gitu. Aku gedor.

“Mbak, buka mbak, buka mbak.” Itu waktu adzan udah mau selesai. Akhirnya Lia ke depan lagi dan ngegedor pintu. Kalau gak kuat udah jebol tuh pintu. Akhirnya Lia teriak sekenceng-kencengnya… “Mbak, bukain gak sih!”

Setelah Lia hopeless, kesel, marah, mau dibilang marah gimana, pintu gak dibukain. Eh taunya setelah Lia hampiri ke pintu depan, dengan santainya kakak keluar, “Kenapa dek teriak-teriak?”

“Dari tadi aku udah ngetok pintu, kenapa gak dibukain?”

“Aku ini baru mandi dek, kalau aku denger udah aku bukain.”

“Seriusan?”

“Serius.”

“Demi Allah?”

“Demi Allah. Kalau ade di depan, aku denger, aku buka dong De.”

“Ade liat siapa?”

“Aku liatnya sama persis kaya mba Linda. Bajunya persis, rambutnya persis.”

“Aku tuh daritadi mandi…”

“Terus itu siapa?”

“Udah de udah de…”

Akhirnya kita ke rumah orang tua yang lagi dibangun itu dan kita cerita.

Akhirnya orang tua dan keluarga besar lainnya pengajian agar arwah yang ada di rumah bisa istirahat dengan tenang dan tidak mengganggu lagi.

Jadi Lia ga tau itu sesosok arwah atau penampakan yang ingin menyerupai penghuni di rumah itu. Tapi kalau ternyata yang diajak ngobrol bukan manusia beneran kan serem ya…

 

Instagram @lia_triomacan

liontivi

Media Berita Online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *