GAME DI HANDPHONE MENYALA SENDIRI, APA YANG DILIHAT YEYEN LIDYA SUNGGUH MENGEJUTKAN!

Ceritanya waktu itu, aku masih belia bilangnya. Waktu itu aku di rumah mama di Solo, suatu malem aku mau tidur. Udah tidur, tiba-tiba aku tuh, kalo orang bilang “rep-repan”. Yeyen lupa ya mimpi apa. Yang jelas Yeyen mimpi, mimpinya tuh sampe Yeyen ketakutan banget. Minta tolong, udah teriak-teriak ampe kayaknya suara udah mau abis, tapi gak ada yang ngebangunin, karena Yeyen juga tidurnya sendiri. Napasnya tuh kayak sesek, sesek banget. Karena mimpinya serem banget, ampe bener susah napasnya.

 

Tiba-tiba Yeyen ngerasain, itu ada yang ngusap-ngusap kepala Yeyen. Yeyen pikir itu mama dong. Begitu Yeyen melek, itu bukan mama. Dia duduk di sebelah Yeyen gitu, rambutnya panjang, Yeyen gak bisa ngeliat mukanya. Yeyen kaget reflek merem dong, tapi begitu buka mata dia ilang aja gitu, udah gak ada. Tapi Yeyen percaya kalo dia yang ngebangunin Yeyen, bantuin Yeyen. Karena katanya “rep-repan” susah napasnya bisa meninggalkan ya. Pagi Yeyen cerita sama mama, mama bilang dia tu baik, dia emang nolongin kamu.

 

Cerita satu lagu, kejadiannya sekitar dua, tiga tahun lalu. Jadi waktu itu Yeyen jadi MC di “Toko Merah” daerah kota. Pas banget sebelumnya tuh Yeyen nonton kenapa toko itu disebut toko merah, karena di situ pernah ada pembantaian yang darahnya itu sampe ke dinding-dinding. Abis baca itu Yeyen main game di handphone, sambil nunggu acara mulai juga kan. Acara mulai, lancar. Acara selesai jam sebelas malem. Yeyen ke parkiran mobil, ngerasa merinding kan. Pas di dalem mobil juga masih merinding. Karena merinding dan was-was Yeyen geser-geser spion tengah buat ngeliat ada apa di jok belakang. Gak ada apa-apa di jok belakang. Yeyen nyalain mesin mobil, otw pulang ke rumah. Masih ngerasa merinding juga, Yeyen gak berani noleh langsung ke jok belakang. Yaudah Yeyen buka aja kan, jadi katanya kalo misal ada yang “ngikut” kebawa angin atau apalah, entah.

 

Akhirnya Yeyen nyampe rumah, terus bersih-bersih. Abis itu Yeyen main game  di handphone sambil tiduran. Udah ngerasa ngantuk, handphone Yeyen charge. Yeyen tidur, tiba-tiba Yeyen kebangun karena denger suara musik game yang tadi

dimainin. Yeyen kaget sih, tapi Yeyen coba positive thinking, “mungkin handphonenya ngehang kali ya”. Handphone itu ada di meja rias, Yeyen cuma liat dari tempat tidur aja. Terus musiknya mati, Yeyen tidur lagi. Nah gak lama, musik kedengeran lagi, musiknya beda. Yang awal tadi tuh musik pembuka, nah kalo yang kedua ini musik pas kita main. Yeyen bangun dari tiduran, liat terus ke handphone, itu ada anak kecil cewe pake pakaian putih-putih, mukanya pucet. Dia lagi mainin handphone Yeyen, terus dia nengok ke Yeyen, abis itu tuh anak lari keluar kamar Yeyen. Yeyen lemes banget. Mungkin tadi di sana dia liat Yeyen main game jadi penasaran kali ya, akhirnya sampe rumah, dia mau ikutan main.

 

Yeyen punya cerita lagi nih. Yeyen ada syuting di daerah puncak. Yeyen otw dari jakarta sama Mbak Yesi dan Mba Ida yang biasa bantu Yeyen, nyampe sana jam sebelesan lah. Karena udah malem dan capek juga, gak kepikiran tuh mau nomer sekian, nomer sekian gitu. Karena vilanya kayak hotel gitu, makanya ada nomer kamarnya. Yeyen di kamar sendiri, Mbak Yesi sama Mba Ida di kamar sebelah. Yeyen masuk kamar, bersih-bersih, ganti baju. Terus tiduran, tiba-tiba ada suara angin, kayak suara helikopter gitu, suaranya dari pelan makin kenceng. Badan Yeyen pun entah kenapa gak bisa digerakin. Heran banget Yeyen. Terus tiba-tiba, makin aneh lagi karena Yeyen ngerasa yeyen beda kamar. Karena posisi kamar mandi itu ada di sebelah kiri yeyen, “kok kamar mandinya ada di sebelah kanan? Ini dimana?”. Dengan suara yang berisik itu badan gak bisa gerak. Tiba-tiba pintu kamar mandi kebuka, itu ada cewek rambut panjang nutupin muka, pakaian putih-putih. Dia jalan lurus, tembus tempat tidur, sampe tebus ke Yeyen juga. Begitu itu cewek udah lewat, itu suara helikopter ilang dan Yeyen bisa gerakin badan. Terus langsung lari ke kamar sebelah, nyari temen tidur. Besok paginya ditanya sama Mbak Yesi, “kenapa semalem kok pindah ke sini?”. Yeyen ceritain dong kejadiannya. Terus mereka bilang, “gila! Kalo gua jadi lu, gua udah teriak-teriak, pingsan. Lu diem aja”

liontivi

Media Berita Online

Leave a Reply

Your email address will not be published.