GEMAR BERMAIN JELANGKUNG, ANISA BAHAR DIDATANGI SOSOK NYAI BRAMBANG

Sharing is caring

Emang sih aku suka banget sama sesuatu yang mistis, dan aku dulu hobi banget main jelangkung, itu di
sekitaran tahun 2000. Kita siapin segala sesuatunya tuh, beli kembang, lisong, dupa, menyan, kopi, teh,
kue-kue kecil (jajanan pasar), itu ditaruh semua di tampah. Terus ada kunci lemari jaman dulu yang
bolong tengahnya, dipakein tali jadi kayak buat kalung gitu. Aku mainnya bertiga sama temen-temen
aku, ada Robby sama Willy.

Pas udah dimulai ritualnya, biasa lah kayak yang ada di film-film gitu ‘kan, “Jelangkung, jelangkung, di
sini ada pesta..” semacem gitu deh mantranya. Biasanya kalo kita udah baca mantra itu, gak lama pasti
boneka jelangkungnya berat. Artinya itu udah ada yang dateng ‘kan. Tapi ini ditungguin kok gak muncul-
muncul. Akhirnya pandangan kita tertuju pada Robby. Aku curiga dia masih baca-baca doa atau nggak
bawa semacem jimat gitu, jadi bikin susah makhluk gaibnya buat masuk ke boneka jelangkung. Pas
ditanya, bener ternyata, dia megang jimat. Ya udah deh kita berhenti dulu sambil aku minta tuh
jimatnya, aku simpen kamar. Robby baru pertama ikutan main sih, jadi ya udah deh kita maklumin.

Habis itu kita ulangi lagi prosesinya, dan dari situ suasana tiba-tiba aja beda. Boneka jelangkungnya
mulai kerasa berat. Karena Willy satu-satunya di antara kita yang bisa ngeliat hal-hal gaib, dia tahu sosok
yang masuk itu siapa. Yang masuk itu menurut dia kayaknya anak kecil karena pertama enteng, kedua
pas ditanya, dia gak bisa nulis. Karena gak mungkin dong main jelangkung sama sosok yang gak bisa
nulis, akhirnya aku bilang ke sosok anak kecil itu, “Kamu keluar ya, panggilin yang lain..”

Barulah setelah itu boneka jelangkung yang kita bertiga pegang dengan begitu eratnya, tiba-tiba terasa
berat banget! Beda sama yang tadi. Aku sama Robby sontak ngeliat ke arah Willy. Dan Willy nyampein
isyarat bahwa memang udah ada sosok baru lagi yang dateng. Refleks aku tanya deh tuh, “Siapa nama
kamu..?” Dan dia nulis, ‘NYAI BRAMBANG’. Terus aku tanya lagi, “Nyai tinggalnya di mana?”, dan dibales
lagi dengan tulisan, ‘JEMBATAN TELAGA KAHURIPAN’.

“Oh yang suka banyak motor trek-trekan ya?” Dia bilang ‘IYA’. “Oh, itu ‘kan kemaren ada yang
meninggal tuh, itu Nyai yang kerjain ya?” Dia bilang ‘IYA’. “Diapain, Nyai?” ‘DIJOROKIN’. “Emang
kenapa?” ‘BERISIK’, katanya. Terus deh tuh kita bombardier sama banyak pertanyaan sampe tiba-tiba
ada suara orang banting pintu depan rumah keras banget! Kita kaget ‘kan. Secara, rumah dalam kondisi
gelap, dan cuma ada kita bertiga doang. Aku pribad sih gak mikir kalo itu ada sosok yang iseng ya. Lebih
ngerinya kalo itu maling ‘kan. Akhirnya Willy beranjak dari duduknya terus dia liat ke depan buat mastiin
situasinya.

Pas Willy balik lagi, dia sampein keadaannya ke kita, bahwa memang pintunya kebuka. Disitu aku udah
ngeri aja sih, takutnya tuh maling masih ada di pekarangan rumah aku atau gimana ‘kan. Cuma gak lama,
Nyai Brambang nulis lagi sesuatu yang cukup mengejutkan kita. Dia nulis kalo tadi memang bener ada
maling yang masuk rumah aku, tapi sampe di ruang tamu, Nyai Brambang mencegah tuh maling buat
masuk ke dalem dengan cara dlemparin kerikil kecil gitu. Mungkin malingnya takut atau gimana,
akhirnya lari terbirit-birit. Disitu aku mikirnya, Nyai Brambang baik juga nih.

Setelah kita banyak nanya-nanya segala macem, kita pun minta Nyai Brambang buat pulang. Nah, di sini
nih seremnya. Dia gak mau pulang. Yang ada dia malah minta darah manusia sebagai timbal baliknya!
Kontan, kita semua bilang kalo kita gak nyediain. Masa’ darah manusia, enak aja. Sempet dia tuker
syaratnya dengan darah ayam, tapi kita juga gak nyediain ‘kan. Lagian aku juga gak mau deh kalo udah
menjurusnya ke sana. Karena di tampah kita udah nyediain jajanan pasar sama kopi, kita tawarin deh
tuh ke Nyai Brambang. Tapi dia tetep gak mau. Nah, selanjutnya nih, permintaan si Nyai ini kalo dipikir-
pikir sekarang rada kocak sih, tapi waktu itu pas kita lagi main jelangkung, nyeremin; karena kita gak bisa
nyediain darah manusia atau ayam, sebagai gantinya, Nyai Brambang mau bawa temen aku yang pake
baju biru. Dan saat itu yang pake baju biru itu Robby. Emang sih si Robby ini memang lumayan ganteng
lah. Dan kita semua gak nyangka aja kalo permintaan si Nyai bakal kayak gitu. Itu tadi sih, kalo dipikir lagi
sekarang, kocak juga, ngeliat tampang Robby yang waktu itu tegang banget.

Kontan aku langsung ngomong, “Jangan! Enak aja mau di bawa.” Wah disitu sih, Nyai Brambang
ngamuk, boneka jelangkung yang kita pegang jadi tambah berat. Saking gak kuatnya, sampe kita tuh
kelempar ke sana kemari. Kalo main jelangkung ‘kan tangan kita gak boleh lepas megang bonekanya,
kalo nggak, nanti sosok yang di dalem boneka bisa keluar terus nyurupin salah satu dari kita. Udah deh
waktu itu kewalahan banget! Sajen yang ada di tampah sampe berceceran ke mana-mana, kopinya
tumpah, pokoknya udah chaos banget. Disitu Willy bilang, “Cabut kuncinya!” Aku susah payah tuh mau
nyabut kunci yang dikalungin di jelangkungnya. Tiap udah dikit lagi berhasil digapai, ada aja yang bikin
mental. Sampe beberapa usaha, akhirnya aku berhasil nyabut kalungnya, dan boneka jelangkungnya
kelempar.

Setelah itu, kita semua bernafas lega, alhamdulillah ya Allah. Makanya kenapa aku gak berani main kalo
gak ada kalung itu gitu, karena kalung itu memang untuk menyelamatkan kita dari amukan yang seperti
itu, kalo-kalo dia gak mau pulang. Soalnya kalo dia gak mau pulang ‘kan bahaya, apalagi dia pengenin
temen aku. Kalo itu kejadian, katanya sih temen aku bakal di bawa.

liontivi

Media Berita Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.