INGIN CEPAT SAMPAI KOSAN TEMAN, CHIKA WAODE DIPUTAR-PUTAR DI JALAN

Sharing is caring

Waktu itu Chika baru kelar syuting sekitar jam 2 malam dan Chikaitu udah janjian sama temen Chika buat nginep di kosannya karena lokasi kosannya lumayan deket lah dengan lokasi syuting makanya Chika nyuruh asisten Chika pulang bawa mobil Chika. Habis itu rencanya Chikamau minta anter crew buat ke kosan, cuma ngeliat crew pada sibuk buat ngurusin set selanjutnya, ya akhirnya Chika jalan. Waktu itu ojek online belum ada, dan angkot pun udah ga lewat lagi, aa akhirnya mau ga mau Chika jalan kaki ke kosan temen Chikadan tibalah aku disebuah jalan dimana itu ada jalan pintas yang lebih deket ke kosan temen Chika ini. Ya karena Chikaudah capek juga ya kan, akhirnya aku lewat deh jalan pintas itu karena yang ada dipikiran tuh pokoknya aku cepet nyampe kosan dan tidur.
Jalan pintas itu kan kayak ngelewatin pemukiman warga gitu. Nah pas Chika jalan, disitu Chika denger suara anak kecil lagi ketawa-ketawa. Ya Chika pikir mungkin itu anak warga sekitar yang kebangun tengah malem terus lagi diajak main sama orang tuanya. Dan pas Chikajalan lagi, Chika nginjek sesuatu, pas Chikaliat, ternyata itu boneka. Karena heran ini boneka siapa, akhirnya Chika ambil, nunduk gitu kan. Nah pas berdiri lagi, ada anak kecil, dia bilang, “Kak kembaliin boneka aku.” Ya karena itu boneka dia, ya udah akhirnya Chikakasih. Dia jalan gitu kan ke belakang Chika, pas Chika liat, “Lah, udah ngilang aja ini anak.” Dan ga lama dari situ, tiba-tiba Chikadenger suara anak kecil ketawa-ketawa lagi. Chika takut dong, akhirnya Chikajalan lagi ke depan dan ternyata, suara ketawa itu dari rumah kosong yang Chika lewatin itu. Rumahnya gelap banget, kotor, berantakan, pokoknya ngeri banget deh ditambah aku denger suara anak kecil ketawa-ketawa, ngeri bangetlah pokoknya. Akhirnya Chika lari dari rumah kosong itu.
Nah, pas lagi jalan, ada suara tiang listrik lagi dipukul. Biasanya kan kalo di perumahan, lewat jam 12 itu, hansip itu suka mukulin tiang listrik buat nandain nih jam berapa jam berapa. Ga mikir panjang, Chika langsung lari. Dari kejauhan keliatan tuh, wah ada hansip, ada orang yang bisa aku tanya. Chika lari menuju hansip itu. Sambil ngos-ngosan, Chika berdiri deh samping hansip “Permisi Pak.” Itu hansip langsung nurun tuh pentungan tapi dia ga nengok ke arah Chika. Dia langsung diem. Chika mau nanya juga ga enak. Ya udahlah ya, mungkin dia ga mau nengok atau apa atau mungkin Chika bukan warga perumahan situ. Jadi dia cuek aja. Ya udah Chika lanjutin lagi perjalanan.

Terus bingung juga, ini perumahan udah Chika lewatin tapi kok masih belum sampe juga tapi kok ga nyampe-nyampe sampe Chika liat jam ini udah 30 menit perjalanan menujun kosan temen Chika. Tapi kenapa ga nyampe-nyampe? Tiba-tiba, pas Chika nengok kiri nengok kanan. Itu ada cewek. Wah ada cewek nih. Oh mungin ART kali lagi keluar. Chika ikutin lah tuh. Pas Chikaikutin sosok wanita itu, eh taunya jalan buntu. Dia ngebelakangi Chika gitu kan. Dia pake daster gitu, terus rambutnya berantakan, dan kulitnya pucet, terus Chika tanya, “Maaf bu, jalan keluar dari komplek ini tuh kemana ya?” Dia cuma ngasih tau, tangannya begini menunjuk ke arah kanan. Aku bingung kan. “Oh ya udah deh makasih.”

​Chika jalan lagi, jalan ke arah kanan yang dia tunjukkin itu. Tiba-tiba Chika ngedenger suara tiang listrik, lagi dipukulin lagi nih. Karena mungkin hansipnya juga beda RT. Nah Chika berharap bisa ketemu hansip ini dan nanya jalanan yang sebenarnya.Pas Chika jalan ngikutin sumber suara tiang listrik itu dipukul, eh ketemunya dia lagi. Hansipnya itu lagi. Wah kayanya udah ga beres nih. Ya udah Chika jalan balik arah, tapi muka Chika tuh tetep ke arah dia gitu. Tiba-tiba itu hansip ada di depan muka. Dan itu hansip mukanya astagfirullah. Seremnya minta ampun. Chika ngibrit sengibrit ngibrit Chika. Chika lari sekenceng-kencengnya. Dan Chika ternyata nyampe kejalanan buntu itu lagi di tempat cewek yang ngarahin jalan nunjuk ke sebelah kanan. Dan itu cewek masih ada.

Ngga mikir panjang, Chika mikir itu kali arahnya. Chika lari ke arah sana. Itu semakin Chika lari kenceng, semakin tiang listrik itu kenceng juga dipukulnya. Chika lari sengibrit-ngibritnya.

liontivi

Media Berita Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.