Khawatir Sosok Kuntilanak Mengincar Bayinya, Ini yang Dilakukan Feni Rose

Jadi ceritanya ini sekitar tahun 2006 saat baru melahirkan. Jadi waktu ngelahirin tuh, kita masih belum punya rumah, karena rumah masih dibangun. Jadi saya, bayi saya, sama suami saya, tuh terpaksa nginep dulu di rumah orang tua saya di Bintaro.

Seperti biasanya saya bangun sekitar jam setengah dua atau jam dua malem, saya lagi nyusuin. Dan biasanya karena kita udah beberapa kali ya, walaupun saya sebelum punya anak itu, kalo kerja tuh begadang, pulangnya baru jam dua pagi. Tapi ketika punya bayi, saya gak tau kenapa gak kuat banget gitu, karena mungkin tidurnya cuma sebentar-sebentar. Jadi pada saat nyusuin itu antara ngantuk banget, sadar tapi harus konsentrasi karena nyusuin.

Dan itu melelahkan sekali. Kadang-kadang tuh ya kalo lagi nyusuin tuh, saking ngantuknya, saking lelahnya. Udah abis nyusuin kan saya tidur, itu begitu tengah-tengah mau pules, saya bangun kaget karena kayaknya ngerasa saya itu ketiduran sambil nyusuin. Jadi rasa ketakutan yang, “gimana ya saya kalo nyusuin terus ketiduran tuh bayinya gimana”. Jadi suka kalo bangun tuh “bayiku dimana ya!?”, oh ternyata bayinya di sebelahku.

Sering banget kayak gitu tuh, jadi ga nyenyak tidurnya. Terus ada ketakutan pas saya lagi nyusuin ketiduran. Di salah satu malem, ya sekitar jam setengah tiga, semua udah pada tidur. Saya denger bunyi anak ayam, itu keras banget suaranya. “Masa iya jam setengah tiga malem ada bunyi anak ayam?”, di komplek perumahan yang kayaknya gak ada deh yang melihara ayam. Kebetulan saya suka film horor, menurut film horor, atau kisah horor tuh, kuntilanak kalo mau muncul tuh ada suara ayam. Saya mikir di situ, “Ini beneran? Apa saya kebawa film?”.

Besok paginya saya tanya suami saya, saya tanya juga sama ibu saya kan. Mereka berdua bilang gak denger. Malemnya, jam-jam segitu juga, lagi nyusuin, antara sadar gak sadar, denger suara anak ayam. Itu suaranya bener-bener ganggu banget gitu, karena nakutin. Saya liat keluar dari jendela, gak ada apa-apa. Saya coba paksain tidur, dengan suara anak ayam masih kedengeran.

Besok malem ada lagi tuh suara anak ayam, terus tiba-tiba saya denger di kuping saya tuh kayak ada suara gelombang kenceng banget bunyinya di dalem kuping saya. Saya tutupin kuping malah makin kenceng suara gelombang itu.

Tiba-tiba ada muka cewek gelap banget mukanya. Matanya item banget tapi kayak menyala gitu, rambutnya acak-acakan, kuntilanak kali ya. Saya takut banget, tapi karena saya sangat khawatir sama bayi saya, saya bangun baca-baca doa. Terus saya inget di film-film tuh atau mitos-mitos di bawah bantal bayi ditaro peniti, saya langsung cari peniti. Dapet tuh peniti, saya bungkus pake perban, saya taruh di bantal bayi saya.  Saya baca doa, kuntilanak itu hilang. Terus saya baca-bacain ke semua sisi kamar. Terus saya tidur lagi. Saya emang sering sih nonton film horor sama denger cerita tentang kuntilanak. Tapi baru kali itu ngeliat langsung kuntilanak beneran.

Leave a Reply

%d bloggers like this: