Melihat Sosok Gaib di Gudang, Esther: “Aku Kira itu Mama..”

Jadi awal cerita sebelum dibangun rumah aku dulu itu rawa-rawa. Ada satu ruangan yang kosong di rumah aku, deket kamar aku. Ruangan itu kita bingung mau fungsiin buat apa, akhirnya kita jadiin Gudang. Setelah nenek aku meninggal, aku itu sempet ngeliat sosok nenek aku waktu aku gosok gigi. Percaya gak percaya sih. Mungkin kalo kata orang, nenek bakal pulang ke rumah beberapa saat setelah meninggal. Ya itu percaya gak percaya juga.

Biasanya kan kalo gosok gigi itu, kita selalu nunduk pas buang air kumur-kumur. Lebih parahnya lagi adalah sosoknya itu melayang. Aku merinding sih, tapi aku masih gak yakin dengan apa yang aku liat. Aku coba make sure dengan cara aku ulangin gerakan yang tadi kumu-kumur terus buang airnya. Eh bener aku masih liat sosok itu.

Itu adalah salah satu kejadian yang bikin aku akhirnya sempet percaya akan hal yang seperti itu. Jujur aku bukan penakut sih, cuma karena kejadian itu kayaknya bikin aku mikir sih, “oke, ternyata hal-hal mistis itu ada”.

Bahkan ada satu kejadian lagi dimana di kamar aku itu ada satu lorong untuk masuk ke kamar mandi. Dan lorong itu gelap. Jadi gini, malem-malem ponakan aku cowo suka main ke kamar. Dia umurnya lima tahun. Lagi di kasur lagi ngobrol-ngobrol sama ponakan aku. Tiba-tiba dia bangun jalan ke lorong kamar, dari kasur aku denger dia ngomong. Aku samperin dia, “aku lagi ngomong sama siapa sih?”, “itu tante yang dipojokan. Dia ngajak aku main. Aku gak mau”, kata ponakan aku gitu. Aku heran banget, aku gak liat tante-tante yang dia maksud. Aku kaget, panik.

Aku ajak ponakan aku balik lagi ke kasur. Tapi dia masih aja di lorong itu, ngeliat ke arah yang kata dia ada tante-tante. “udah jangan diliat, ayo balik de”

Aku juga sempet ngalamin kejadian ketika aku pulang syuting. Aku pulang syuting jam dua, jam tiga pagi. Biasanya tuh aku selalu dijemput  nyokap bokap. Kita selalu lewat jalan Sudirman yang jam segitu udah sepi banget. Di situ kan kita ngelewatin halte busway. Nah nyokap liat sosok cewe di halte itu, tapi aneh aku sama bokap gak liat siapa-siapa. Tapi nyokap tetep negesin, “itu de, cewek pake baju putih, rambut panjang”. Jujur aku dalam hati panik, tapi karena bokap tenang dan bilang ke nyokap kalo gak ada sosoknya sama sekali. Ya akhirnya aku ngebela bokap karena memang bener-bener gak ada. Walaupun itu udah bikin aku merinding dan panik. “Tuh barusan dia nyebrang pake baju putih” nyokap makin negesin lagi.

Sampai akhrinya sampe rumah. Besoknya aku syuting, pulang malem lagi. Dijemput sama bokap doang. Nah di perjalanan bokap cerita, “De, kemaren inget gak mama liat sosok cewek di halte?” bokap nanya gitu. Aku jawab iya inget. Terus bokap bilang, “Sebenernya papa liat juga cewek itu. Cewek itu lagi nyebrang tapi tiba-tiba hilang”. “Kenapa kemaren papa gak bilang?”, aku nanya gitu kan. “Iya, soalnya papa merinding. Karena kamu bilang gak liat, papa juga bilang gak liat”, kata bokap.

Setelah aku ngalamin kejadian-kejadian itu, hal-hal horror yang gak aku percaya di rumah aku ngalamin lagi. Pagi-pagi pintu gudang kebuka, aku liat ada nyokap di pojokan. “ma, ngapain sih di gudang?”. Nyokap diem aja. “Mama nyari apa?”. Nyokap masih diem aja. “Ma, ma, ma..”. Tiba-tiba dari luar gudang aku denger “de, kamu ngapain sih di gudang? Teriak-teriak. Mama lagi di depan kok ini, lagi ngepel”. Langsung aku lari ketakutan keluar gudang. Aku peluk mama, “itu siapa di gudang? Mirip mama”. Ternyata itu sosok gaib, semoga dia gak ganggu.

 

Leave a Reply

%d bloggers like this: