Membuka Kembali Jurnal Kenangan Sahabatnya, Sally Adelia Tak Kuasa Menahan Tangis dalam Ketakutan

Nah kejadiannya bermula waktu lagi musim liburan, mama papa aku tuh mutusin buat liburan ke luar kota sama adek aku juga, tapi kayaknya aku gak ikut deh. Soalnya ‘kan udah capek syuting striping berbulan-bulan, jadi lebih pengen bersantai-santai aja deh di kamar, kayaknya nyaman gitu.

Terus lagi berleha-leha santai, notif handphone gue tiba-tiba nyala! Gue liat, wah dari temen lama gue ternyata, si Mia! Nah temen lama gue ini nih deket banget sama gue. Kita tuh punya hobi yang sama, kita sering ngelakuin banyak hal bareng-bareng deh pokoknya. Udah lama banget juga gak ketemu.

Seneng banget deh pokoknya, bahagia banget pas dapet text dari dia. Terus dia ngingetin aku tuh. Dulu kita punya hobi yang sama: kita sama-sama penyuka film horror dan kita punya jurnal nih. Jurnal itu tuh isinya tentang petualangan-petualangan kita seputar hal-hal yang mistis-mistis gitu deh. Namanya juga masih SMA, dulu ‘kan kayak seneng aja yang gitu-gitu. Mia juga bilang kalo terakhir jurnal tuh aku yang nyimpen. “Oh iya ya kayaknya ada di aku ya,” piker aku sambil coba aku ubek-ubek lemari, eh ketemu! Jurnalnya udah lama banget gak aku buka, keselip gitu di pojok-pojok. Ada mungkin 10 tahun lebih.

Terus ya gue buka aja ‘kan, gue liat-liat, penasaran juga, mungkin ada hal yang lucu-lucu gitu karena gak cuma horror doang yang kita tulis. Lagi fokus liat-liat jurnal kok gue ngerasa pundak gue kayak basah ya..!? Pas gue nengok belakang, ternyata poster zodiak -yang gue tempel di dinding- gue itu tuh netesin air darah! Bulu kuduk gue merinding semua.

Mia masih texting gue, dan gue putusin untuk gak ceritain kejadian tadi, meski gue takut. Gak lama Mia ngingetin gue bahwa dulu kita pernah nemuin cincin batu merah delima waktu lagi menelusuri sebuah gua di Bandung. Kayak cincin mistis gitu. Dan akhirnya Mia mutusin buat ngasih gue cincin itu sebagai hadiah ulang tahun. Cincin itu harusnya masih gue simpen tapi gue lupa nyimpennya di mana. Sesaat gue rada merinding sih kenapa si Mia tiba-tiba text gue kayak gini ya?

Akhirnya gue cari tuh cincin sampe akhirnya ketemu di laci! Gila ini cincin tuh udah gue cari selama bertahun-tahun dan udah menghilang, kenapa bisa tiba-tiba ada di laci sebelah kasur gue? Padahal ya, laci itu selalu gue buka setiap hari! Pas gue bilang ke Mia kalo cincin itu ketemu, dia girang banget. Di sini gue udah ngerasa kok semua yang terjadi di kamar ini ada hubungannya sama text dari Mia ya?

Belum habis rasa penasaran gue, tiba-tiba aja lampu mati! Gue tuh paling takut sama mati lampu, apalagi dalam kondisi gue cuma berdua aja di rumah sama asisten rumah tangga. “Mba, mba! Lilinnya mana Mba!?” teriak gue dari kamar. Tapi gue ngerasa si Mba gak denger gitu. Karena takut gak berani gerak ke mana-mana, gue sempet kayak, “Lanjutin gak ya untuk buka jurnal ini?” Karena gue pake flashlight hape.

Gila waktu itu horror banget. Gue ngerasa merinding banget karena suasananya dari tadi tuh udah gak nyaman dan Mia maksa gue untuk ngelanjutin baca hal yang kayak gini, gila banget gue bilang!

Gue nangis, gue nangis terus-terusan sampe udah gak tau lagi mesti gimana. Suasana gelap dan gak ada siapa-siapa, sampe gue berhenti nangis dan gue menyadari kalau notif hape gue bunyi lagi!

Dan gue liat notif itu berasal dari grup alumni SMA gue. Di dalem grup tuh semua menuliskan INNALILLAHI. Astaghfirulloh.

Ternyata notif itu, tulisan INNALILLAHI itu semua untuk Mia! Gue bener-bener kaget, gue bener-bener gak nyangka! Gue baru text sama dia dan ternyata dia udah meninggal tadi pagi terkena leukimia!

Dan gue sadar, gue masih ada notif dari Mia tadi. Gue penasaran banget, gue buka, dan Mia disitu minta gue untuk buka jurnal halaman paling depan. Disitu berisi foto gue dan Mia. Gue bener-bener gak nyangka sahabat gue udah gak ada. Gue nangis sejadi-jadinya. Dan akhirnya gue berpikir hal-hal ini tuh terjadi mungkin ada hubungannya sama Mia.

Gak lama pintu kamar gue ada yang ngetuk. Dan itu suara Mba gue. Dia cuma ngasih gue sebuah amplop coklat yang mana di dalamnya tuh ada foto gue sama Mia. Makin gak terbendung deh air mata gue. gue gak nyangka di usia yang masih semuda ini dia harus pergi.

Pas gue tanya siapa yang ngirim amplop itu, Mba gue mendeskripsikan perawakan yang sama persis dengan Mia. Gue udah gak tau mesti ngomong apa lagi. Biar gimanapun dia sahabat gue dan gue gak bisa ngomong apa-apa. Gue cuma bisa berharap supaya Mia damai di sana. Dan mungkin ini adalah satu hal dari Mia untuk ngingetin gue tentang kenangan gue bersama dia.

 

Instagram @sallyadelia

liontivi

Media Berita Online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *