Menginap di Rumah Berusia 150 Tahun, Ini yang Terjadi Pada Anita Hara

Saya punya cerita kira-kira beberapa tahun lalu saat saya menginap di rumah nenek. Kebetulan rumah nenek ini rumah Belanda. Jadi nenek tuh membeli rumah ini usianya udah 150 tahun. Jadi bener-bener kondisinya masih original banget.

Dulu tuh rumah dua tingkat ini pernah diceritain kalau orang-orang yang kerja disana yang nenek hire itu suka cerita dulu tuh disini banyak loh penunggunya. “Alah aku ga percaya lah.” Tapi bener loh banyak yang ngomong. Itu di dapur sering didatengin kayak kakek tua, atau yang sering ngekos di atas itu didatengin noni Belanda. Cuma akunya ngga terlalu peduliin. Begitu main ke rumah nenek, nenek bilang gitu.

Ya udah lah karena aku dasarnya ga penakut ya. Saya tetap mau tidur di sana. Ini kejadian pun pas siang, saya ngerasanya kayak ada orang ngelewatin saya padahal jendela tutup posisinya gitu.

Malam harinya. kejadiannya itu bener-bener waktu pas tidur kayak ada yang ngelangkah. Padahal yang saya tahu, yang tinggal di kamar atas itu cuma tiga orang cucu nenek. Tapi dua-duanya sudah tidur. Karena waktu itu sudah jam 1 pagi, udah lah aku ga peduliin. Cuma kuat-kuatin aja lah. Pokoknya tau, percaya, Tuhan menyertai saya. Saya tidur aja.

Nah di hari kedua nih ada suara orang lagi jalan, suaranya kan kedengaran ya, dan tiba-tiba suaranya berhenti di pintu terus bunyi berderit, ‘kret-kret-kret-kret.

Udah gitu kok jendela juga dum-dum-dum kayak buka-tutup-buka-tutup. Wah ini udah ga bener nih. Ga mungkin angin bertiup kencang. Soalnya, saya aja buka jendela harus dua tangan. Masa gara-gara angin bisa buka-tutup-buka tutup. Sempet saya tarik lagi jendelanya. Saya kunci. Terus saya coba tidur lagi. Terus ga lama jendelanya malah kebuka lagi!

Saya cuma bisa berdoa nih. Saya pikir tadi udah saya kunci nih jendela. Ada selotan-nya. Saya kunci. Terus saya berusaha tenangin diri. Terus di pintu kayak ada orang, kreet-kreeet. Berusaha tutup kuping juga. Masa sih saudara-saudara yang lain ga ada yang bangun gitu ya. Apa cuma saya doang yang denger?

Saya cuma tutup kuping, berdoa aja. Berpikir, aduh ini pasti ada apa-apanya nih. Tetep tidur. Dan dia gak ganggu saya. Udah yang penting itu. Gak peduli sama suara sekitar. Tapi selama ga nyentuh saya gpp.

Tapi nih, tiba-tiba kok ada yang dudukin kasur saya!? Disitu udah merinding aja. Pokoknya aku gak peduliin, yang penting berusaha keras untuk tidur.

Akhirnya saya berhasil melewati malam itu, saya cerita lah sama saudara, sama nenek saya juga.

Nah malamnya lagi ini yang lebih menegangkan lagi gangguannya nambah! Kayak denger tapak kaki berjalan, terus di jam 2 pagi waktu saya mau ke toilet, pas baru mau nutup pintu tiba-tiba ada sosok putih semuanya, dia jalan, rambutnya pirang panjang!

“Ini siapa..?” gitu kan. Tapi saat itu saya belum lihat wajahnya, cuma liat dari samping. Putih semua, pake baju putih kayak baju noni-noni Belanda gitu.

Dan begitu saya perhatiin terus memang saya waktu itu udah takut banget. Saya berdoa tapi tetep positive thinking. Bisa jadi ada yang iseng mau ngerjain saya. Makanya saya beraniin diri untuk terus liat. Antara sadar ga sadar karena saat itu jam 2 pagi kan.

Dan tiba-tiba dia nengok dan mandang saya terus. Pas di mata saya memandang dia disitulah saya baru sadar! Wah ini ga normal nih. Semuanya putih. Langsung saya balikin badan lagi, saya tengkurap saya tutup aja muka saya pake bantal. Saya terus berdoa sampai akhirnya gak tahan lalu saya teriak. Gak lama saudara saya menghampiri saya.

Mereka nanya ada apa. Saya ceritain deh tuh semuanya. Pada akhirnya saya pindah kamar dan baru bisa tidur.

Itu sih yang paling menegangkan. Saya harus menatap muka dia dan keliatan jelas mukanya pucat banget!

Instagram @anita.hara

liontivi

Media Berita Online

Leave a Reply

Your email address will not be published.