Merasakan Keganjilan Sebelum Tampil, Dara ‘Trio Macan’ Ternyata Bernyanyi di Panggung Keramat

Sharing is caring

Aku pernah dapet undangan nyanyi, job nyanyinya itu campursari. Udah feeling ‘kan kalo campursari acaranya pasti malem. Berangkatnya sih rame-rame, sama temen-temen juga, dan aku dibonceng sama ayahku naik motor.

Sebetulnya kita beriringan jalan sama temen-temen. Dua orang yang lain tuh naik sepeda motor juga. Berhubung motor ayahku tuh motor butut, jadi jalannya lambat. “Yah, kencengin lagi, Yah,” kata aku. Tapi tetep gak bisa kenceng, akhirnya kita ketinggalan.

Kalo gak salah itu malem Jumat deh. Makin lama kok jalan makin sepi gitu. Padahal tadinya masih lumayan rame. Kita tersesat. Ada perasaan takut juga sih. Tapi demi cari duit, ya udah lah ya haha. Nah, tau-tau dari belakang ada pick-up tuh nyusul. Karena itu satu-satunya kendaraan yang lewat, aku suruh ayah kejar itu pick-up. Ya, daripada kita sendirian dan gak tau jalan ‘kan. Tapi berhubung gak bisa ngejar, ilang deh itu pick-up.

Terus tiba-tiba ayah berhenti di pinggir jalan. Itu udah sekitaran Magrib. Ayah nanya ke aku, “Dek, tadi pick-up nya ke kiri ‘kan?” Aku bingung. “Loh, bukannya ke kana ya Yah?” Jadi maksudnya kita memang mau ngikutin pick-up itu biar balik lagi ke jalan utama.

Nah, ga jauh tuh kita liat ada cewek berdiri ga jauh dari tempat kia berhenti. Dia sambil nunduk gitu. Kayaknya sih nunggu angkot ya. Posisinya tuh kita ‘kan pake helm full face gitu. Pas mau turun dari motor untuk nanya ke cewek itu, pas kita buka helm, kita kaget setengah mati! Sekeliling kita itu kuburan! Padahal aku sama ayah yakin banget ini tadi jalan raya biasa. Tapi kok tiba-tiba jadi kuburan?

Hopeless udah disitu. Akhirnya kita puter arah. Disitu pertama kalinya aku ngeliat ayah gemetaran. Ya udah deh, syukurnya, dari situ kita nemulah jalan raya, baru deh kita tanya ke orang. Tapi ada yang aneh. Tiap kita nanya alamat yang punya acara itu, orang-orang tuh nunjukkin jalannya beda-beda. Kita jadi bingung sendiri.

Ya udah lah berpikir positif aja. Kita pun jalan lagi dan nyari sendiri, sampai akhirnya ketemulah lokasinya. Ternyata di panggung itu tuh gak cuma acara campursari gitu. Aku udah ada perasaan ga enak. Kru di sana, panitia di sana itu pake bajunya gak kayak kita gitu. Gak biasa deh pokoknya.

Singkat cerita, setelah make-up dan segala macem, akhirnya giliran aku tampil. Sesudahnya, biasa ‘kan kalo aku selesai perform itu aku selalu tanya ke ayah, perform aku bagus gak? Ayah bilang kalo penampilan aku bagus. Terbukti dari banyaknya penonton yang nonton dan rame banget. “Hah..? Rame!?” aku kaget ‘kan. Soalnya yang aku liat dari atas panggung, penontonnya tuh dikit banget, dan gak serame itu.

Tambah ayah bilang kalo penonton tuh sorak sorai gitu. Tapi yang aku liat, beneran deh, itu penonton pada diem semua. Hening. Aku merinding sih disitu. Karena gak mau berdebat sama ayah, aku akhirnya mutusin buat ke ruang ganti, beres-beres, pengen cepet pulang pokoknya. Kayaknya ada yang gak beres sih di sini.

Selesai beres-beres, aku sama ayah ke parkiran. Gak berapa lama ada penyelenggara acara yang ngehampirin kita. “Nah, ini loh dek, Pak Ngadiran, yang punya acara..” kata ayah ngenalin si empunya acara yang keliatannya udah agak tua dengan pakaian adat Jawa gitu. Pak Ngadiran kesitu buat ngasih honor aku nyanyi tadi.

Kelar ngobrol, Pak Ngadiran berpesan satu hal sama aku, sepanjang jalan pulang dari sini jangan sedikitpun menoleh ke belakang. Aku heran ‘kan. Kenapa emangnya? Pak Ngadiran cuma bilang kalo itu udah adat di sini, dan aku cukup tau sebatas itu aja. “Wah, beneran aneh nih,” pikirku dalem hati.

Ayah pun nyalain motor, dan kita pamit sama Pak Ngadiran. Setelah jalan beberapa meter, kok aku penasaran ya. Rasanya pengen banget liat ke belakang. Karena saking penasaran, ya udah deh, aku coba noleh dikit aja buat mastiin. Disitu aku kaget sejadi-jadinya! Pas di parkiran tuh aku masih bisa liat dengan mata kepala aku sendiri kalo situasi tuh masih terang, dan kedengeran suara pengisi acara yang lagi tampil. Tapi pas aku ngelirik ke belakang, itu gelap banget! Gak ada apa-apa. Jangankan panggung, cahaya pun gak ada sama sekali!

Aku merinding banget disitu.

Besoknya, ditanya sama tetangga perihal penampilan aku tadi malem. Pas aku certain lokasi aku manggung, tetangga aku kaget. Pas aku tanya kenapa, tetangga aku malah nanya balik. “Itu dibayarnya pake uang, dek?” Aku aneh ‘kan. Ya iya dong dibayarnya pake uang. Tapi karena tetangga aku keukeuh, ya udah aku kasih liat amplopnya. Pas aku buka amplopnya, isinya memang uang. Tetangga aku tuh kayak yang menghela nafas. Aku makin heran ‘kan.

Jadi katanya, daerah tempat aku tampil itu daerah keramat ternyata! Sama sekali gak ada penghuninya. Mustahil kalo ada yang nanggep acara disitu. Aku kaget, tapi setelah banyak keganjilan yang aku alamin, aku baru mikir kalo akhirnya semuanya masuk akal.

Padahal orang sekitar sana aja gak ada yang berani masuk area sana.

Dan aku malah ke sana, nyanyi pula.

liontivi

Media Berita Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.