Peracik Rasa Bumbu Indomie Meninggal Dunia, Ridwan Kamil: “Ibu Nunuk sosok pahlawan bagi anak-anak kos”

Penemu varian rasa Indomie, Nunuk Nuraini meninggal di usia 59 tahun, pada Rabu (27/1/2021) pukul 14.55 WIB. Kabar duka ini dikonfirmasi oleh Kepala Humas Indofood, Nurlita Novi Arlaida.

“Ibu Hj Nunuk Nuraini wafat hari ini dan pulang dengan tenang ke pangkuan Allah SWT,” kata Novi, saat dihubungi Kompas.com, Rabu (27/1/2021). Nunuk bekerja sebagai peramu rasa divisi mi instan di PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk hampir 30 tahun. Berkat racikannya, Indomie menjadi salah satu mie instan favorit masyarakat Indonesia.

Kepergian Nunuk meninggalkan kenangan tersendiri bagi penikmat Indomie. Warganet mengungkapkan rasa duka sekaligus terima kasihnya pada Nunuk melalui media sosial.

@gendaaats_: “Kepada seluruh anak kos, mengheningkan cipta dimulai!”

@muthiabalqis.asyaidir: “Rest in love bu, makasih bu buat bumbu racikan se enak itu ❤️”

@feragstn: “Setiap Indomie yg kita makan semoga jadi pahala jariyah untuk Bu Nunu in sha Allah❤️”

@elvy_anastasiacarerra: “Penyelamat anak kos. Selamat jalan bu nunuk semoga ditenang disisinya. 🙏”

Rasa duka juga dirasakan oleh keluarga besar Indofood. Hal ini disampaikan oleh Human Resource Divisi Mi Instan PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk, Agus Suprapta.

“Semoga almarhumah husnul khotimah, diterima ibadah dan amalan baiknya, diampuni semua dosa-dosanya, dan ditempatkan di SurgaNya. Dan untuk keluarga almarhumah yang ditinggalkan diberikan kekuatan iman dan ketabahan,” kata Agus, melalui rilis yang diterima Kompas.com.

Nunuk merupakan lulusan Universitas Padjajaran Bandung jurusan Teknologi Pangan. Ia sudah hampir 30 tahun mengabdikan diri sebagai Flavor Development Manager Indofood.

Nunuk Nuraini (tengah). dok: swa.

Sampai saat ini terdapat banyak sekali varian rasa Indomie. Mulai dari varian rasa khas Indonesia seperti soto, rendang, kari ayam, bahkan sambal matah. Hingga rasa klasik Indomie Mi Goreng yang masih paling populer sampai sekarang.

Tak hanya di Indonesia, mie instan ini juga dinikmati masyarakat lintas negara. Indomie telah dipasarkan di 80 negara di seluruh dunia seperti Australia, Selandia Baru, AS, Kanada, di seluruh Asia, Afrika, Eropa, dan negara-negara Timur Tengah. Sampai pada 2019, Nunuk telah mengabdikan diri sebagai peramu rasa Indomie selama lebih dari 28 tahun.

Kemudian pada 5 November di tahun yang sama, harian Amerika Serikat, Los Angles Times menobatkan Indomie sebagai rasa terenak dalam 25 daftar ramen instan terbaik. Meski sebenarnya Indomie masuk dalam kategori mie instan dan bukan ramen instan. Perkara ini sempat disinggung oleh seorang kolumnis makanan Lucas Kwan Peterson.

“Menempatkan Indomie sebagai juara sebenarnya curang, karena Indomie lebih tepat disebut sebagai mie instan daripada ramen,” kata Peterson, melansir Los Angles Times.

Sosok Nunuk sempat jadi perbincangan ketika Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil menyebutnya sebagai ‘pahlawan bagi anak-anak kos’.

“Coba anak-anak mahasiswa, ucapkan terima kasih dan doa yang baik untuk ibu Nunuk, sosok pahlawan bagi anak-anak kos, terutama jika akhir bulan. Hidup Unpad,” tulis akun Instagram @ridwankamil.

Masyarakat pun merasa relevan dengan pernyataan tersebut. Sebab Indomie merupakan produk mie instan yang cukup ramah di kantong mahasiswa.

(disadur dari kompas.com/Rosy Dewi Arianti Saptoyo, Rizal Setyo Nugroho)

liontivi

Media Berita Online

Leave a Reply

Your email address will not be published.