Seorang Pawang Tewas Pasca Berkali-kali Digigit King Cobra, Panji Petualang Disalahkan?

Panji Petualang yang selama ini dikenal sebagai pawang dan penjinak hewan turut bersuara berkait seorang pawang ular yang tewas digigit king cobra.

Adapun sebelumnya, Norjani, pawang ular di Desa Pak Utan, Kecamatan Toho, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat, tewas setelah berkali-kali digigit king cobra saat melakukan atraksi, Sabtu (25/1/2020).

Berbicara di kanal YouTube-nya dalam video berjudul “DI G1G1T ULAR | PANJI YANG DISALAHKAN ??”, Panji mengatakan, pawang itu meninggal lantaran tak langsung mendapatkan pertolongan pertama.

“Pawang tersebut tidak langsung melakukan imobilisasi untuk perlakukan penolongan pertama tapi dia malah masih berkomunikasi dengan rekannya dan masih memegang ularnya,” ucap Panji seperti dikutip Kompas.com, Selasa (28/1/2020).

Kata Panji, seharusnya imobilisasi pada orang yang terkena gigitan ular adalah harus, tak peduli siapa pun korbannya.

“Kuncinya ketika kita terkena gigitan ular, pertolongan pertama itu hukumnya wajib untuk penanganan anti bisa,” ucap Panji.

Menurut Panji, faktor kedua yang membuat seseorang sulit mendapat penanganan ketika digigit ular king cobra adalah karena ketersediaan anti bisa.

“Karena memang anti bisa di Indonesia itu hanya ada bisa mengobati 3 gigitan ular, yakni jenis kobra biasa, ular tanah, dan ular welang,” kata Panji.

“Jadi idealnya untuk mengobati 3 gigitan ular dari 1 antibisa yang kita miliki di Indonesia ini,” lanjut Panji.

Instagram Panji Petualang

(disadur dari kompas.com/Kistyarini)

liontivi

Media Berita Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.