Sosok yang Ditemui Jovita Karen Ketika Terkurung Sendiri di Rumah Bikin Merinding

Lagi gak syuting. Lagi break. Udah niat mau santai-santai di rumah. Mau keluar rumah sih, tapi nanti-nanti dulu. Nah pas hari itu tuh sepupu gua lagi nginep, karena tau gua lagi gak syuting. Pagi-pagi nyokap gua udah teriak-teriak, nyuruh sarapan. Karena diteriakin nyokap mulu, gua bangun untuk sarapan. Gua ke kamar mandi manggil sepupu gua, karena di kasur dia gak ada, gua pikir dia lagi mandi kan. Mau pergi ambil foto buat tugas kuliah

Terus gua ke bawah, ke meja makan. Udah disiapin tuh dua piring mie goreng, buat gua sama sepupu. Gua manggil nyokap, gak nyaut. Mungkin udah pergi keluar. Yaudah gua makan, sambal main HP. Terus di ujung belakang ruangan, gua liat sekelebatan gitu. Gua kira Amel kan. “Amel, lu udah siapa?”, gua nanya, tapi gak dijawab. Terus tiba-tiba kedengeran pintu rumah ketutup gitu kan. “ih gak pamitan langsung pergi aja”, sambil aku jalan ke pintu. Aku telpon HP Amel, tapi gak aktif nomernya.

Yaudah aku balik ke meja makan. Nah, aku liat satu piring, bukan piring yang aku makan loh, piring itu makanannya udah mau abis. Pikir aku, Amel lagi iseng nih “ga usah sembunyi-sembunyi dong. Gak lucu sumpah”. Aku liat ke sekitar, sambil manggil-manggil Amel. Pas aku liat ke meja makan lagi, itu piring, gelas udah gak ada. Udah rapih aja meja makannya. Kaget banget aku, merinding. Di Lorong pintu belakang gua ngeliat kayak ada sosok sepupu gue, samar-samar karena gelap jarang dinyaliin lampunya, dan jarang juga dipake jalan lewat situ. Gua deketin dong sosok itu, karena gua kira amel. “lu ngapain sih mel. Bikin gua takut aja”. Gua liat di meja dapur, dua piring mie goreng ada di situ, “kok lu cepet banget sih makan mie nya. Tapi punya gua itu belum…”, pas gua nengok ke tempat Amel berdiri, dia udah gak ada.

Gua ceklah, cari-cari gak ada. Kan Lorong itu dari dapur tembus ke halaman depan dipasang pintu besi. Itu pintunya digembok. Kok bisa sih Amel gak ada. Masa gembok pintu cepet banget. Kan dia juga gak megang kuncinya. Gua panik banget, ketakutan. Gua lari. Nah gua liat di meja makan cewek rambut panjang pake gaun putih lagi duduk. Gua kaget banget, gua balik lagi ke dapur. “itu siapa?” gak mungkin itu nyokap gua, soalnya nyokap kan rambutnya bondol dan juga dia gak pernah pake di rumah, biasanya daster. Gua panik banget, gua sendirian di rumah. Gua tenangin diri. Gua ngintip ke meja makan, itu cewek udah gak ada. Gua langsung lari ke pintu utama rumah. Tapi pintunya gak bisa dibuka, “tolong tolong tolong!! Tolong bukain pintunya!!”. Aku panik, ketakutan, aku nengok ke belakang, aku liat sosok itu jalan ke arah meja makan. Aku makin panik. Aku coba-coba gedor pintu, dobrak, tapi gak ke buka juga. Aku harus keluar dari rumah.

Aku lari ke pintu keluar rumah satu lagi. Pintu besi, pintu tembus ke samping teras rumah. Aku lari, aku liat pintu itu kebuka. Aku lari, eh pintu ketutup sendiri. Aku coba buka, tapi gak bisa. Aku goncangin pintunya, tetep aja gak kebuka. Dalam keadaaan panik, aku ngerasa pundak aku disentuh, pas gua liat yang megang gua itu tangannya si cewek itu.  Gua langsung pingsan. Gua gak inget gak apa-apa. Gak tau apa yang terjadi setelah itu. Tiba-tiba gua dibangunin sama nyokap. Gua langsung peluk, terus cerita sama nyokap apa yang gua alamin.

Leave a Reply

%d bloggers like this: