Tak Dapat Menggerakkan Badan, Angie Virgin Diganggu Sosok yang Menangis Pilu dengan Banyak Bercak Darah Kering di Pakaiannya

Aku tuh aslinya orang Banten dan udah punya indera keenam dari aku kecil. Dan ada satu kejadian serem yang pernah aku alami. Jadi waktu itu di lokasi syuting film pertama aku, Virgin, aku ngelakuin kesalahan yang sangat besar.

Waktu itu aku lagi latihan di ruangan manajemen sendirian. Kebetutlan di film itu aku dapet peran jadi anak sekolah yang hamil di luar nikah. Karena tentunya aku gak pernah ngerasain gimana rasanya, sambil latihan aku tuh nempelin tangan ke tembok sambil ngomong sendiri,

 “Kalau di tempat ini ada roh yang meninggal karena keguguran atau kisah yang seperti itu, tolong masuk ke badan aku.”

Aku nyebut itu sampe tiga kali. Maksud aku ngomong kayak gitu tuh biar seenggaknya aku bisa mendalami peran yang bakal aku maenin. Tapi gak terjadi apa-apa. Akhirnya pada saat itu latihannya aku masih gagal, sampai kemudian aku disuruh latihan sendiri di rumah.

Dari situ akhirnya tiap malam aku coba latihan sendiri di kamar. Aku baca scenario, kadang sambil tiduran juga di kasur. Itu tuh mungkin sekitaran jam 1 dini hari ya. Pas lagi fokus baca skenario, tiba-tiba tempat tidur aku berguncang sendiri! Refleks aku turun dari Kasur terus sempet agak-agak bingung dulu gitu kan. Ngeliat ke sekeliling kamar, mastiin bener ada gempa bumi atau nggak.

Karena gak ada yang aneh, aku balik lagi ke tempat tidur. Mungkin tadi cuma perasaan aku aja kali ya. Ya udah aku lanjut baca skenario. Tapi gak lama tempat tidur aku berguncang lagi! Aku liat ke sekitar tapi gak ada satupun barang yang bergetar. Sambil ketakutan aku ngambil Al-Qur’an terus aku simpen di atas kasur. Seketika itu juga aku langsung lari keluar kamar.

Sampe lah aku di ruang tamu. Aku mutusin buat menenangkan diri disitu. Tapi entah karena bawaannya lagi takut, kok aku ngerasa kayak ada yang ngawasin ya? Aku liat ke sekeliling, ya gak ada apa-apa memang. Cuma hawanya tuh gak enak banget, bener-bener kayak ada yang ngawasin. Akhirnya dengan sedikit keberanian aku setengah teriak, “Kenapa kamu ganggu aku? Tunjukin diri kamu!”

Sok sok berani gitu deh. Sebenarnya sih takut, makanya aku diem aja disitu. Nah di meja ruang tamu kebetulan ada pulpen sama kertas. Di sini nih yang bikin aku kaget setengah mati. Itu pulpen tiba-tiba aja gerak sendiri! Aku menghela nafas sambil ngerasain di dalem dan luar ruaangan tuh sepi-sepi aja. Angin pun gak ada. Lagi takut-takutnya, tiba-tiba kok rambut aku kerasa ada yang ngebelai gitu ya? Kayak gerakan jari lagi misahin rambut aku!

Aku ngerasain banget rambut aku tuh bergerak! Sampe bikin aku ketakutan dan gak bisa ngapa-ngapain lagi pokoknya. Beberapa saat kemudian, sosok atau apapun itu yang megang rambut aku udah gak ada. Seketika aku langsung ngambil hape dan coba telepon temen-temen aku. Tapi karena udah mau Subuh kali ya jadi gak ada yang ngangkat. Akhirnya setelah aku coba nelpon lagi, ada satu temenku yang ngangkat. Wah disitu aku lega banget. Aku minta dia temenin aku, teleponnya jangan diputus, sampe akhirnya aku bisa tidur juga.

Besoknya aku kepikiran buat bikin pengajian gitu. Aku cerita tuh sama Pak Ustadz-nya, kenapa ya aku diikutin? Dan beliau bilang kalau yang tahu jawabannya tuh cuma aku sendiri. Bahwa di hari ketujuh katanya sosok itu bakal nampakin dengan jelas wujdunya ke aku.

Aku agak takut ‘kan disitu. Tapi ya Pak Ustadz-nya ngingetin kalo aku jangan lupa zikir. Sembari beliau berpesan kalo terjadi apa-apa, aku disuruh injek lantai tiga kali sambil mengucapkan takbir.

Dan sampailah aku di hari ketujuh. Aku berdoa semoga ini akhir dari penderitaan aku karena selama ini selalu ngerasa gak nyaman diganggu sosok itu. Sampe akhirnya aku ngalamin hal yang gak aku duga sebelumnya. Aku ngalamin out of body experience! Itu tuh kondisi di mana ruh kita lepas dari tubuh kita. Aku secepatnya sadar karena aku kaget kok aku bisa ngeliat diri aku lagi tidur?

Tapi kejadian itu gak lama. Beberapa saat kemudian aku kayak ketarik lagi ke dalam badan aku, tapi tau-tau aku kebangun di lantai, deket pintu masuk kamar mandi! Yang makin bikin aku takut, aku gak bisa ngegerakin badan aku. Entah kenapa mau memalingkan muka juga susah banget! Pandangan aku tertuju ke dalam kamar mandi yang pintunya sedikit terbuka.

Kalo gak ada apa-apa di dalem kamar mandi sih aku gak akan setakut itu ya. Masalahnya aku ngedenger suara cewek nangis di dalem sana! Perlahan pintu kamar mandi itu kebuka dan aku mata ngikutin kayak jejak darah gitu di lantai, yang berakhir di bathtub. Iya. Suara tangisan itu berasal dari bathtub kamar mandi aku!

Badan aku masih gak bisa digerakin dan kepala aku kayak ada yang ngegerakin untuk liat sosok yang ada di bathtub, walaupun aku udah mati-matian buat gak liat kesitu. Yang bisa aku gambarin sih, sosok itu berambut panjang, pakaian putihnya penuh dengan bercak darah yang udah mengering, nelungkupin kakinya sambil nangis. Aku bisa ngerasain sih kalo tangisannya itu pilu banget.

Terpaku dengan pemandangan menyeramkan, perlahan sosok cewek itu nyoba noleh ke arah aku, kayak mau nunjukin mukanya ke aku gitu loh! Aku masih berusaha ngegerakin badan tapi tetep gak bisa. Begitu mukanya hampir keliatan jelas, tau-tau aku udah kebangun di atas tempat tidur! Disitu nafas aku tersengal-sengal, sambil panik liat ke sekitar. Gak ada apa-apa. Apa aku mimpi ya?

Gak sampe sedetik aku mikir gitu, aku liat sosok wanita itu duduk membelakangi aku di ujung tempat tidur! Disitu aku mau coba bangun tapi masih gak bisa. Sebenernya situasi kayak gitu tuh bikin aku kesel. Memang takut masih ada, cuma aku gak tahan ditakut-takutin sampe kayak gitu, jadinya aku marah. “Mau apa kamu dari aku!? MAU APA!!?”

Sosok wanita itu cuma ketawa kecil. Dia noleh ke aku tapi kehalang rambutnya yang lebat. Sosok itu bilang, “Aku mau badan kamu…”

Gak lama dari dia ngomong gitu, badan aku tiba-tiba bisa digerakin! Tanpa pikir panjang aku langsung lakuin apa yang Pak Ustadz pernah bilang sama aku, injek lantai tiga kali sambil ngucap takbir. Tapi dia gak ilang, malah ketawa lantang! Hiih, pokoknya aku udah yang merinding banget. Aku ulangi sekali lagi dan setelahnya aku pingsan.

Alhamdulillah sih, semenjak itu dia udah gak pernah muncul lagi. Aku juga minta sama dia baik-baik utnuk gak ngehantuin aku lagi.

liontivi

Media Berita Online

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *